KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Surat Terbuka Buat PNS Yang Mau Nyoblos 9 Juli Besok

Sebagai sesama PNS gua cuma mau buat surat terbuka bagi elo semua (gaya neh ikut2an bikin surat terbuka). Berikut isi surat ini:

Assalamu’alaikum Wr. Wb., Salam Sejahtera untuk kita semua.

Surat terbuka ini saya buat secara sadar dan dibuat di alam terbuka (surat terbuka kan?). Saya sadar besok adalah momen penting bagi bangsa Indonesia dalam menentukan nasibnya, entah nasibnya nanti terpuruk atau semakin terpuruk. Sukur-sukur malah jadi lebih baik. Oke, gua memang rada pesimis, tapi boleh dong sedikit optimis (bingung kan?).

Tau kan besok mau nyoblos? Bukan, BUKAN NYOBLOS NYANG ITU. Tapi nyoblos pilpres yang capres cawapresnya ada dua doang. Udah siap ama pilihannya? Yakinkan dulu deh sebelum nyoblos, ingat salah nyoblos akan mempengaruhi masa depan elo selama 9 bulan ke depan, eh maksudnya 5 tahun ke depan. Gua gak akan mempengaruhi pilihan elo, silakan elo mau nyoblos yang mana, mau nyoblos yang pake garuda merah kek, yang pake baju kotak-kotak kek, ato mau sedikit ekstrim nyoblos saksinya ato panitia, terserah deh.

Ingat! Pilihan elo adalah hak politik elo dan manfaatkan dengan baik, jangan dengan mantan elo. Semoga bangsa ini akan menghasilkan pemimpin yang memang benar-benar mengemban amanah rakyat, terutama rakyat PNS. Jangan asal pilih capres yang ngejanjiin naekin gaji PNS (la wong tiap tahun naek terus kok), ato ngemilih capres hanya karena kesamaan bulu ketek (ini lebih parah lagi).

Gua cuma berpesan setelah memilih nanti…jangan ngupil pake jari bekas celupan tinta. Udah gitu aja. Merdeka. Adios. Hidup Timnas Jerman. Mati kau, Neymar!

Tertanda,

PNS Gila

Filed under: pns, , ,

Tempat Baru

Bulan Maret ini bisa jadi adalah bulan paling menentukan dalam hidup gua, dimana akhirnya setelah bertahun-tahun nongkrong di tempat kerja lama, akhirnya gua pindah juga. Sesuatu yang lama banget gua inginkan. Urusan apakah tempat baru nanti bisa bikin banyak gua stress ato kagak, itu urusan lain. Yang pasti akhirnya gua bisa dapat suasana baru dalam bekerja.

Yang pasti kerjaan jadi lumayan banyak, belajar dari nol lagi, DAN yang terpenting gua dapat promosi (tsaah). Maksud promosi disini bukan promosi kayak mbak-mbak SPG seksi gitu. Gua naik level jadi eselon 4. Enak? Entahlah, hari pertama gua jadi pejabat (ehm, pejabat rekk..), langsung dijelali kerjaan, anggaran, ama deadline yang harus diselesaikan. Besoknya gua langsung opname.Hehehehe.

Yang pasti bakal banyak cerita yang akan gua share di blog ini berkaitan dengan tempat baru gua ini. Mohon doanya semoga saya bisa amanah dan gak masuk UGD dalam waktu dekat. Wkwkwk…

Udah ah, kerja lagi *langsung pening liat tumpukan berkas*

Filed under: pns, , ,

I Hate Monday…And Every Weekday

Yeah, ngaku aja lo kalo tiap masuk kerja kayak gene, wkwkwkwk….

i have monday

Filed under: pns, , ,

Berusaha atau “Berusaha”?

Bro and sis, gua cuma pengen sedikit curhat aja sih. Ada yang ingin gua bagi lewat tulisan ini. Sori ye sedikit serius, ato malah emang beneran serius. Gua sebenarnya jarang bikin postingan serius, kalopun ada hanya ada beberapa postingan yang bisa dihitung ama jari (jari tangan ya, bukan jari jeruji sepeda).

Oke, ceritanya gini. Akibat Stasiun Gambir gak bisa dipake lagi buat nyegat KRL Comuter Line, akhirnya gua sedikit ekstra tenaga ke Stasiun Djuanda. Rutenya agak lebih jauh dari Gambir, tapi ya mau bagaimana lagi. Awalnya gua kepikiran pengen naek dari Stasiun Tanah Abang, cuma intensitas perjalanan KRL-nya gak sebanyak yang arah Kota – Bogor. Nah singkat cerita, setiap mau naek ke lantai 2 stasiun Djuanda, otomatis melalui elevator. Bagi yang sering naek KRL dari Djuanda, pasti pernah liat pemandangan di ujung elevator sebagai berikut: Seorang ibu jualan tisu yang sedang momongin anaknya yang baru berusia beberapa bulan dan seorang perempuan yang nyanggon di ujung elevator sambil menengadahkan tangan meminta belaskasihan.

Yang satu seorang ibu yang sambil menyusui anaknya yang masih bayi banget jualan tisu, satunya lagi seorang perempuan yang terlihat sangat sehat meminta-minta. Sungguh kontras. Yang satu si ibu sambil ngemong si bayi dan sejumlah kerepotan mengurus si bayi berusaha jualan tisu. Yang satunya hanya ‘bermodal’ tangan menengadah, si perempuan itu ‘berusaha’ mencari rezeki dengan mengabaikan sejumlah ‘modal’ diri yang masih sehat tanpa cacat. Manakah yang lebih mulia? Manakah yang rezekinya lebih berkah? Ato kasarnya, MANAKAH YANG LEBIH TERHORMAT?

Kadang ketika kita menjalani hidup, kita sering dihadapkan sejumlah keterbatasan. Entah itu berupa harta benda, kondisi fisik, keadaan, hingga keterbatasan sosial. Bagi yang optimis, keterbatasan itu ibarat setrum listrik yang menggerakkan dan mendayagunakan alat-alat listrik. Bagi yang pesimis, keterbatasan ibarat setrum listrik yang membakar tubuh. Kita tinggal pilih, apakah kita memilih untuk memanfaatkan setrum untuk menyalakan lampu dan barang-barang elektronik, atau lebih suka menganggap listrik itu energi berbahaya yang menghanguskan tubuh.

Ato apakah Anda  memilih untuk BERUSAHA ATAU ‘BERUSAHA’?

Filed under: gado-gado, , , , ,

Sementara itu, Teknologi Informasi di Era Reformasi Birokrasi…

Sementara itu, Teknologi Informasi di Era Reformasi Birokrasi…

memepns2

Wkwkwk…

Filed under: pns, , ,

Follow Twitter Gue DONK!

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 799 pengikut lainnya.