KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Susahnya beli HaPe

Saya mungkin termasuk manusia yang memiliki barang pribadi yang cukup ‘awet’. Mulai dari celana panjang buat kerja yang telah ‘mengabdi’ lebih dari 7 tahun hingga salah satu barang paling sering ‘dipegang’ orang, hape. Selama hidup saya, baru dua kali saya mengganti hape. Yaitu ketika hape nokia ‘bata’ 2110 diganti ama siemens s25, dan siemens s25 diganti ama (lagi-lagi) siemens. S-nya tetap, yang beda angkanya, 55. DanΒ  hingga saat ini hape s55 yang kecil dan simpel ini masih ‘bekerja’ dengan baik.

Karena sudah mulai khawatir melihat kondisi hape ini (maksudnya, kondisi fisiknya), saya pun mulai berfikir untuk ‘pindah ke lain hati’. Inceran pertama adalah hape Motorola tipe V3. Dari dulu saya sudah kesengsem ama bentuk hapenya yang bohay. Alternatif kedua adalah Sony Ericsson yang harganya 900ribuan (saya lupa tipenya). Selain murah, modelnya boleh juga. Masalah fungsi, asal bisa buat telepon dan sms, wis cukuplah. Alternatif lain, saya berencana membeli hape CDMA yang konon kabarnya pulsanya bisa murah dan irit. Lumayan bisa calling calon bojo nun jauh di sanaπŸ˜€ …

Namun, setelah saya mulai menghitung dan mengutak-atik keuangan tabungan saya yang kering, akhirnya saya hanya bisa mutuskan untuk membeli hape yang harganya dibawah 1 jeti. Itupun dengan satu syarat, saya tidak bisa membeli hape CDMA. Padahal dua2nya sama pentingnya. Sama-sama demi masa depan, hehehe…

Kembali saya mengutik-ngutik account saya. Kali ini saya masukkan estimasi penerimaan yang lain selain gaji, seperti uang SK, nodong temen, ngerampok keluarga, hingga jual-jual yang bisa dijual. Yah, akhirnya angka 1,5 juta bisa tercapai. Lumayanlah, bisa beli 2 hape. Niat sudah bulat. Tinggal saya nyari teman yang mau berkorban nemenin saya ke Roxy.

Moral of Story: Saya sampai sekarang tidak habis fikir buat mereka yang sering gonta ganti hape. Apalagi yang memiliki profesi dan pekerjaan mirip kayak saya, PNS. Saya sih tidak nuduh terlalu jauh, seperti korupsi, minjem Taspen, atau minjem koperasi. Tapi bagi saya, benda seperti hape ini, meski keuangan sebenarnya mencukupi, tetap terasa sulit untuk dibeli. Kalaupun saya bisa membelinya, terpaksa harus mengorbankan uang tabungan, yang ujung2nya niat nikah bisa ‘sedikit’ terganggu. Paling parah, bisa-bisa target nikah mundur. Itu baru satu contoh lo. Belum lagi kalau tiba-tiba terjadi hal-hal buruk seperti masuk Rumah Sakit, kan tentu butuh biaya. Nah, kalau uang yang ada udah berkurang atau habis gara-gara beli hape, nah lo…masak mo jual hape itu lagi…udah tidak sempatlah!

Kesimpulannya?Meski hanya sebuah hape, tetap perlu perhitungan yang matang. Gaji hanya seupil, trus gaya-gayaan pake hape macem Nokia kelas N…ya boleh sih, tapi tetap ingat dengan kata yang satu ini: PERHITUNGAN!

Filed under: gado-gado, , , , ,

6 Responses

  1. v3a mengatakan:

    aku baru juga 2 kali ganti hape.. hape pertamaku itu nokia 3310 trus gara2 kecemplung di bak mandi rusak baru deh diganti 3660.. dipake sampe 3 tahun lebih.. dan endingnya rusak juga gara2 keseringan jatoh *dah ratusan kali mungkin.. hehe hiperbolis yah.. :P* baru deh ganti hape yg skrng SE K550i.. yah pokoknya ganti hape klo ga perlu2 banget *misal krn rusak* sayang juga uangnya.. mending disimpen di tabungan klo2 ada keperluan lain yg lebih penting.. asalkan bisa nelpon dan sms juga cukup.. ya paling2 klo jaman skrng pengen nambah bisa muter mp3 dan poto2.. lumayanlah.. yg 1jt-1,5jt ada kok.. kecuali klo pengen pamer dan buat prestise.. lain lagi ceritanya..πŸ˜› bela2in ganti hape, tiap ada release seri terbaru..πŸ˜›

  2. pnsgila mengatakan:

    Heheh…fit, minta dibeliin hape duong, kan gajinya udah ada bau2 accenture gitu..:P

  3. v3a mengatakan:

    huahhahaha… ngareeepp..πŸ˜› drpd beliin kamu hape mas.. ya mending aku yg ganti hape.. huahahahaha…πŸ˜€

  4. hyorinmaru mengatakan:

    Wah apalagi saya Pak(?) yang masih GTT ini…πŸ˜‰
    Ampe pusing milih (krn anggaran mepet).
    Jadi orang miskin emang susah di satu sisi…πŸ˜€

  5. GRaK mengatakan:

    HP pertamaku dari gajiku loh….

  6. satria mengatakan:

    pengalaman beli HP pertama dari “Beha-siswa Supersemar” waktu kuliah lumayan dapet 360rb beli hape sken samsung tipe R warna biru yang pake antene.. walopun seken hp itu bertahan 2 tahun sayang sinyalnya letoy (lemah syahwat) bgt kalo mau sms ato telp harus dipegangin antenenya,

    akhirnya dengan nguras tabungan ganti Hp siemen s25 (masih tetep beli yang 2nd) ukuran lebih kecil tapi “nge-debleg” sampe nomor di keypad ilang.. sms kayak org buta pake huruf braile.. lama bertahan pake HP g kuat bayar pulsa hik.. hik.. akhirnya terdampar jadi PNS…….. (akhirnya bisa ganti HP NOKIA TIPE -N.. lumangyann…)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: