KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Nemu Fosil Di Kantor

Seperti yang saya pernah omongin soal diskusi ahli, saya harus menjadi single fighter untuk segala hal. Mulai mikirin soal surat undangan hingga berkutat dengan mesin fotokopi. Udah gitu, honornya baru dibayar minggu depan lagi, MANTAB BUKAN?! Dan itu bukan hanya honor saya, honor pembicara pula ternyata dibayar mundur. Ngeri juga harus ngomongin ke setiap narasumber kalo ni honor bakal dibayar belakangan. Untuk ngurusan satu ini, saya sudah nyiapin surat wasiat apabila saya nanti bakal tewas digebukin ama para narasumber dan peserta. SYEREM BO…

Namun, ya tetap kita harus ngurusin keuangannya pula. Nah, satu hal yang menarik adalah masalah keuangan ini. Untuk pengajuan duit itu, kita harus ngajukan dengan kuitansi kasbon yang sudah disediakan. Berhubung saya adalah single fighter yang bentar lagi mampus digebukin ama narasumber, dengan malesnya saya pun harus menulis isi kuitansi kasbon itu. Saya pikir nulisnya cukup pake tulis tangan gitu, namun ternyata tidak boleh. “Pake mesin ketik di sono tu, mas,” sahut eselon 4 saya yang juga siap nemenin saya tewas bersama nanti.

Mesin ketik?

“Serius, Pak?” tanya saya gak yakin.

“Iye, cepetan, ntar keburu dipake mesin ketiknya.”

Saya langsung bengong. Suatu benda yang cukup renta dan berkarat ada di depan idung saya. Lebih cocok ini benda dipendam dalam tanah trus dikorek-korek oleh arkeolog. Bahkan untuk ukuran mesin ketik standar yang ada pun benda yang lebih menyerupai fosil megantropus ini tergolong sangat antik.

Lucunya lagi (mungkin tepatnya bego kali), saya nanya ke mbak-mbak di sebelah mesin ‘giling’ itu, “Mbak, ini masih berfungsi?” Dijawab dengan bangganya, “Masih kok, mas. Tadi saya pake ngetik 50 lembar kertas dan tidak overheat sama sekali.” Gile…Emang F1!

Ya udah, saya coba. Minimal dulu pernah kursus ngetik sepuluh jari waktu SD. Moga-moga masih berguna, pikir saya. Lalu saya coba masukkan kertas kasbonnya ke dalam gulungan. Krek! Sukses. Sekarang tinggal ngatur kertasnya biar kayak miring. Bingung juga nyari tombol buat ngebuka roll-nya. Setelah ketemu dan diatur posisi kertasnya, tinggal memantapkan hati dan pikiran untuk mengetiknya. Cukup lama saya berdoa karena kalo ni kita salah ngetik, gak bakal bisa di-backspace ato delete. Tanpa terasa keringat dingin sudah mulai keluar dari kening.

Ctak! Saya mulai mencoba satu huruf. Lalu saya ngintip hasilnya. Kaget setengah mati, karena hurufnya gak muncul. Lalu saya coba lagi, TAK! Kali ini rada keras. Setengah takut saya ngintip lagi hasilnya, dan Alhamdulillah Engkau Maha Besar ya Allah…hurufnya akhirnya keliatan, bos! Tapi ya itu, ngetiknya harus pake tenaga setara dengan ndorong becak. Setelah saya ber-ctak ctik ria, akhirnya penderitaan ini berakhir sudah. Nyaris saya melakukan sujud sukur kalau tidak ada suara eselon 4 saya yang bertereak, “Pak, jangan lupa minjem LCD proyektor buat acaranya besok ke perlengkapan, kalau gak cepat bisa keduluan orang nih.”

Yeah, langsung saya terbang ke perlengkapan untuk ngambil barang yang bakal dipake untuk diskusi nanti. Yah, minimal bukan disuruh minjem barang-barang fosil lagi lah…

Filed under: Uncategorized, , , , ,

5 Responses

  1. […] lagi masalah duit narasumber yang belum cair yang harus dibenahi segera (baca deh postingan saya di sini). Paling tidak saya harus mulai menghubungi satu per satu para narasumber tersebut, namun berhubung […]

  2. pns_jg mengatakan:

    wuakakakakakakakkakak…

  3. herr mengatakan:

    justru barang langka itu harus dilestarikan mas, beberapa tahun kedepan mungkin harganya jadi tinggi.

    btw mesin tiknya bisa dipake buat ngeblog nggak? hehehe..

  4. Sandhy mengatakan:

    hahahahahahaha..

  5. haikal mengatakan:

    postingnya keren…😀
    maju terus pns (gila) indonesia😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: