KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Hotel dan Bau Kentut

Hal yang paling menyenangkan kalau sedang dalam perjalanan dinas atau menghadiri acara adalah nginep di hotel. Bukan karena saya orang yang super udik hingga kegirangan ampe lompat-lompat gara-gara gak pernah tidur di hotel. Tapi karena saya paling seneng dengan yang namanya makan-makan. Apalagi makan di hotel yang udah disediakan oleh panitia, plus gratis pula. Biasanya yang dipesan adalah paket buffet, so saya bisa dengan gila dan jeleknya makan sepuasnya di hotel.

Lo, kenapa harus mesan tempat ke hotel? Apa akan lebih ngirit kalo ngadain acara kantor di kantor aja? Nah, kata orang keuangan di kantor yang biasa ‘berakrobat’ dengan anggaran, kalo ngadain acara di kantor, maka duitnya gak bakal bisa dipertanggungjawabkan. Nah kalo di hotel, kan jelas pertanggungjawabannya, diadain di hotel, anggaran sekian, makan sekian, ada uang jalan, kalo mau lebih gede lagi pake tiket dan boarding pass pula. Cocok kan? Makanya, jangan salah kalo di akhir tahun ini bookingan hotel-hotel di Jakarta udah penuh semua. Isinya? Ya kegiatan macam-macamlah buat ngabisin anggaran. Intinya, harus bisa dipertanggungjawabkan, titik!

Oke, kita kembali ke masalah perut. Meskipun demikian, ternyata hobi gila saya yang satu ini ternyata menyimpan ‘bau busuk’ yang tidak sedap (emang ada bau busuk yang sedap??). Heh? Maksudnya…ada sekongkol sama staf lain buat korupsi gitu? Ato ada yang mau membunuh menteri saya? YA ENDAK LAH! Maksudnya, gara-gara hobi purba saya itu ternyata mempengaruhi metabolisme tubuh saya yang secara medis bla bla bla…pokoke intinya perut saya jadi error trus keluarlah gas busuk dari lubang pantat saya. Dan yang pasti, bau kentutnya sangat sangat tidak elit, bahkan yang punyanya sekalipun ampe tidak kuat ama baunya. Busuk banget deh.

Itu baru saya sadari waktu saya menjadi panitia untuk acara diskusi ahli beberapa bulan yang lalu. Tentu otomatis acara kita adakan di hotel plus memesan makan siang pula. Tentu momen indah dan membahagiakan itu saya optimalkan banget, makan sepuas-puasnya dan sebarbar-barbarnya. After lunch, tentu acara diskusi itu tetap dilanjutkan. Sebagai panitia yang baik dan bener, saya pun stand by in case of kalo para narasumber dan peserta butuh sesuatu. Nah, ketika momen tanya jawab sedang berlangsung, saya merasa perut saya mulai tidak enak. Rasa tidak enak itu akhirnya menjalar ke bawah pantat saya, dan akhirnya suara lirih yang nyaris tidak terdengar keluar seiring dengan aroma ‘terapi’ yang langsung menyebar.

Awalnya saya pikir kentut jahanam ini tidak akan mengganggu jalannya acara diskusi. Namun ternyata asumsi saya salah besar. Perlahan tapi pasti bau bangke mulai mengemuka dan mulai membuyarkan konsentrasi peserta diskusi. Meski sepertinya mereka itu pada jaim-jaim gitu, namun dari muka dan lubang idungnya gak bisa bo’ong. Malah ada yang mulai melempar tuduhan pada teman di sebelahnya. Takut nanti diskusi tersebut berubah menjadi ajang smackdown, akhirnya saya dengan sok cueknya keluar dari ruangan dan ngeloyor ke toilet. Takut bakal jadi korban kursi terbang.

Efek perut error ini juga sampe kebawa waktu saya tidur di hotel. Seperti biasanya, bangun tidur langsung ngibrit ke kamar mandi untuk ‘nyaur utang’. Boker pun akhirnya sukses dan saya keluar dari kamar mandi. Nah, giliran teman sekamar yang mau boker, dan baru 10 detik berada di kamar mandi, dia langsung keluar dan sambil ngomel-ngomel, “Gile lu, bau banget neh kamar mandi abis elo beol, HOEK!”

Hehehe….

Trus, apakah gara-gara kejadian itu akhirnya saya kapok tidak akan kalap makan lagi di hotel? Eit, tentu tidak, enak aja nyia-nyiain makan gratis kayak gitu, kapan lagi, boss….^_^

Filed under: gado-gado, , , , , ,

4 Responses

  1. GWnya mengatakan:

    wehehehe..sama qta bro..kentutu gw juga bau banget…kata orang sich….wehehehe…

  2. v3a mengatakan:

    hwahahahahha… :))

    ~cmBisaKetawa..

  3. Duut mengatakan:

    Taeek a peno ne’ ben (sampean koyok taek)

  4. jerry mengatakan:

    seru juga tuh…!!!
    ngemeng-ngemeng, kentut gw ga bau tuh….mau mendesis atau pun menggelegar …tetap aja kentut gw ga bau !!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: