KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Kisah Konyol PNS Udik Di Negeri Orang (2)

Hayuk kita lanjutkan kisah gelo saya berdua di negeri orang. Sebelumnya kan sudah saya katakan kalau keberangkatan kita berdua dalam kondisi yang sangat mendadak dan berantakan. Tapi semua bisa teratasi. Meski begitu, kegilaan lainnya udah menunggu di depan idung.

Berhubung jadwal penerbangannya pagi jam 7, so berangkat dari Bogor paling tidak jam 4 pagi. Sebenarnya males banget harus berangkat jam segitu bareng setan, tapi berhubung jadwal kita cukup padat (maksudnya jadwal jalan-jalan ama blanja, hihihi…), ya terpaksa saya harus rela diobrak-obrak nyokap bangun jam 3. Sialnya lagi, ternyata nyampe bandara masih sangat pagi, sekitar jam setengah enam. Walhasil, akhirnya saya cuma bisa bengong di depan McD bandara selama 1 jam lebih. Udah gitu, waktu berangkat emang belum sempat sarapan, boker aja gak sempet. Perih di perut plus perih di lubang pantat. Lengkap sudah penderitaan gue.

Nunik yang akhirnya datang setengah jam kemudian dianterin ama pacarnya (sekarang udah jadi suaminya). Setelah kenalan ama pacarnya (yang udah jadi bojone) dan sedikit basa basi yang emang basi banget, akhirnya pacarnya (haruskah gua ngejelasin lagi klo dia udah jadi suaminya Nunik??) itu pulang. Sempat heran juga liat bawaannya Nunik. Mungkin lebih tepatnya malu-maluin. Mosok mau ke Singapura dia malah bawa barang yang cuma ditenteng ama kantong kresek putih. Gua cuma takut ntar kalo pas mau check in petugas bandaranya langsung ngomong gini, “Wah, maaf, mbak. Mbak salah masuk nih. Kalo untuk keberangkatan TKW ada di pintu sana.” Hehehe….

Berikutnya adalah menunggu orang kantor kita yang akan mengurus segala sesuatunya buat keberangkatan kita. Namanya Pak Dani. Sempat ketar-ketir juga karena yang hingga menit terakhir Pak Dani belum muncul. Bahkan ditelepon ke hapenya gak ada yang ngangkat. Namun akhirnya si godot itu dateng juga. Dan kita pun siap berangkat. Menggunakan Adam Air. Dan waktu itu kejadian Adam Air yang ilang di Sulawesi belum ada. Kalo kejadian itu udah ada, asli gua gak mau naik Adam Air. Bukannya takut pesawatnya jatuh, tapi gua gak kuat lama-lama berenang di laut.

Soal si Pak Dani ini, ternyata kerjaannya cukup unik. Walaupun dia orang instansi kita, tapi ternyata ngantornya di bandara. Maksudnya bukan punya kantor di bandara, tapi nongkrong di bandara. Waktu aku tanya, dia bilang kalau kerjaannya dia ngurusin tiket dan segala sesuatunya untuk keberangkatan para pejabat di bandara. Dengan kata lain, dia tiap hari stand by di bandara. Kalau gak ada acara apa-apa, ya dia cuma bengong aja di sana.

After semua kebutuhan dan keperluan kita sudah selesai diurus, maka hanya menunggu hitungan jam kita bakal sampai di Singapura. Selama menunggu pesawat berangkat, lagi-lagi saya menyindir bawaannya dia yang asli norak itu.

“Lo, emangnya gak boleh ya?” tanya dia lugu (ato goblok?).

“Gini ya, Nik. Gua gak mau nanti pas ketemu orang yang gua kenal di sana ada yang nanyain ‘Eh, Uyung yang manis, apa kabar? Wah…hebat ya liburan ke Singapura, masih sempat-sempatnya bawa pembantu..’. Gitu, Nik..”

“Sialan lo!”

Akhirnya dia sadar juga dan membagi bawaannya itu ke tas gua.

Dan 15 menit berikutnya kita akhirnya berangkat juga menggunakan Adam Air. Berhubung gua lapar berat, akhirnya roti bantet (itu lo roti yang dibagikan oleh pramugari yang bentuknya bulet gede dan bikin kenyang dan enek, gak tau deh apa namanya) gua makan juga. Lumayan buat ngganjal perut.

Gak ada yang bisa gua ceritakan waktu di pesawat, selain berusaha mengurangi bawaan bekas kantung kresek putih itu yang ternyata isinya…kue-kue kering! Walhasil pas mendarat di Changi, bawaan gua berkurang abis gua santap, tapi berat badan jadi langsung naek drastis. Yee…ini mah cuma mindahin bawaan ke perut gua doang…

Nah, akhirnya kita nyampe juga di Singapura. Dan melihat bandara Changi. Kesimpulan saya tentang bandara Changi: Bandara kita ancur banget. Ini bandara apa Tunjungan plaza, masak di dalam bandara ada mall segala. Dan yang pasti keren banget.

Bandara Changi

Ini dibandingin ama Bandara Soekarno Hatta? Kyknya jauh deh… 

Ok, kali ini kami berdua akan melewati pemeriksaan. Tempat antrian saya ternyata ditangani oleh cewek keturunan India. Manis sih, tapi rada jutek. Apalagi pas meriksa Nunik, tampang juteknya semakin parah. Apalagi bahasa Inggrisnya Nunik sama parahnya ama gua. Kayak anak bule umur satu tahun yang belajar bahasa Inggris. Ancur deh.

Tapi pas gua yang diperiksa passport-nya, mukanya langsung berubah jadi manis. Kaget juga liat perubahan itu. Tentu dengan tampang yang gua buat semanis mungkin (tapi jadinya malah kayak muka Tukul kejepit gajah), saya coba berbasa-basi. Sebelumnya, kita harus mengisi dahulu form yang udah disediakan.

“Hi, how are you?” sapa gua sambil tersenyum kisut (bener gak ya gua tanya gitu?).

“Fine, thanks. Well, it’s your first time to visit Singapore. OK, enjoy your vacation,” jawab dia dengan dibalas senyum yang super manis.

“Thank you.”

Tau ternyata pemeriksaan gua lancar-lancar aja, malah ada bonus senyum pula, si Nunik langsung ngamuk-ngamuk. “Sialan tu India, giliran gua yang diperiksa, ditanyain ini itu sambil mukanya jutek gitu..”

Gua hanya bisa ketawa. Iya sih, gua curiga kalo pemeriksaan Nunik agak ribet karena Nunik pake jilbab. Mungkin takut kali ye ama teroris, padahal menurut gue Nunik lebih berbahaya dari teroris, hahaha…(sori ye, Nik. Pis!)

Setelah mengambil barang bawaan kita, akhirnya tinggal kita mikir, gimana caranya keluar dari bandara ini. Waktu itu gua pernah dikasih tau ama ipar gua yang pernah ke Singapura, langkah pertama yang harus dilakukan adalah mencari peta Singapura. Trus langkah berikutnya adalah membeli kartu perdana GSM. Langkah pertama dan kedua sudah dilakukan, yang bikin aku bingung adalah gimana caranya kita keluar dari bandara ini.

Awalnya kita mau naik taksi aja, tapi setelah membaca peta, ternyata dari bandara ke hotel jaraknya cukup jauh. Bisa-bisa kita bangkrut pas nyampe di hotel. Setelah clingak-clinguk kayak orang bego, ternyata kereta yang biasanya membawa penumpang keluar dari bandara lagi rusak. Sebagai gantinya, kita bisa naik bis jemputan yang disediakan oleh pihak bandara secara gratis.

Sampailah kita berdua di terminal MRT. Kali ini saya bingung gimana caranya membeli tiket MRT. Ipar gua juga pernah bilang kalo di Singapura mending lebih enak beli tiket magnetik MRT biar bisa gonta-ganti jalur. Masalahnya gua ama Nunik asli bingung nyari tempat beli tiket magnetiknya. Harusnya kita bisa beli di bandara. Yang ada sekarang di depan idung kita adalah mesin mirip ATM untuk beli tiket. Setelah diliat-liat, ternyata ni mesin aneh gak ngejual tiket magnetik.

Sukur alhamdulillah ternyata yang bingung bukan kita aja. Ternyata ada orang (Indonesia) lainnya yang bingung gimana ngoperasikan mesin itu. Dan parahnya sama seperti kita pula, baru pertama kali ke Singapura. Mampus deh.

Akhirnya si Nunik dengan berani (ato nggilani?) memencet tombol HELP dan menyorongkan congornya di depan mesin tersebut dan setengah berteriak dia ngomong, “Gimana caranya ngoperasikan alat ini (in english version tentunya, hehehe…)?”

Syok juga liat keberanian Nunik. Bukan apa-apa sih, takutnya dia disangka gila ngomong sama mesin, hihihi… Dan ajaibnya tu mesin ternyata ngebalas jawab. Hampir aja gua pingsan, abis takut dianggap gila bisa ngedengar mesin ngomong, huhu… Jawaban dari dalam mesin pun ternyata tidak memuaskan. Pokoke suruh masukin koin dan pencet tombol sesuai dengan tujuan yang hendak dituju. Dia gak jelasin beli dimana tiket magnetik yang bisa borongan ke mana aja.

Setelah towal towel orang yang lewat, akhirnya kita tau kalo beli tiket magnetik ada di loket dekat pintu masuk stasiun. Masalah selesai, dan tiket udah ditangan. Dan akhirnya bisa masuk stasiun menuju stasiun City Hall, our next destination. Di dalam MRT, lagi-lagi kita towal towel orang untuk nanya gimana nelepon pake GSM di Singapura. Dan orang yang sial kena towel kita adalah orang Indonesia. Damn! Banyak banget ya orang Indonesia di Singapura…

Masalah telepon sudah teratasi, akhirnya kita coba ngubungi si Gerald, our contact person. Ternyata kita disuruh langsung aja ke hotel untuk check in. Ok deh, akhirnya dua orang edan ini bisa sedikit bernafas lega. Paling tidak pengen banget rebahan bentar di hotel. Padahal masalah yang lebih mencret bakal menghadang kita. Masalah apakah itu? Sori…tunggu postingan berikutnya aja ya…

Filed under: perjalanan, , , , , , ,

9 Responses

  1. adara mengatakan:

    changi emang lumayan dibandingkan sukarno-hatta atau malah bandara di bangladesh yang udah kayak terminal lebak bulus.
    apalagi ada internet gratisan….mayan,…bisa chat disela2 transit..

    Orang indonesia di Sg mah dah biasa,..
    gmana dengan orang berbahasa sunda berkeliaran di bangladesh???

    hehehhehe…shock gw😀

  2. Sukamu Kolopot mengatakan:

    Singapur pake Adam? Pake Singapore Airlines donk…lagi deket amat ke ‘negeri orangnya’? Kalau ke LN tuh paling nggak ke Tokyo, London, Washington gitu. Singapur? Mending lu ke Batam aje gih…Kalau Adara mah jadi tukang kredit di Chittagong sono.

  3. pnsgila mengatakan:

    Hoi, namanya juga orang udik…gitu aja kok dibahas. Ke Tokyo, London, ato Washington? Elo mau bayarin, pot (gitu ye panggilan elo?)?

  4. Sandhy mengatakan:

    Hehehe, nih pns bener2 gila……..
    Cerita yang lebih gila lagi dong…,

  5. silvi mengatakan:

    huahahaha bisa deh kebayang gimana bingungnya mas yulius hehehehe
    eh amang tuh mas, kayaknya klo berjilbaba rada2 ditanya2 dibandara.

  6. pnsgila mengatakan:

    @sandhy, mau gila kyk apa lagi neh??

  7. Sandhy mengatakan:

    Apa aja deh…, kayaknya stok ke”gila”annya masih banyak… hehehe

  8. Letkol Inf. Aidil Akbar mengatakan:

    Gila!

  9. Giena Mardiana mengatakan:

    situ cuman nunggu 1 jam…aku pernah di beliin tiket tujuan jakarta-bpp ama bos aku ternyata dy beliin aku tiket buat penerbangan yng jam 3 sore n tragisnya aq udh check out dari hotel sebelum jam 5 subuh ( bos aku pake penerbangan pagi n aku pertama kali DL ke Jakarta), alhasil mirip tunawisma aku di bandara soetta untngnya ga ada rajia pol PP bisa2 kena jaring aku… nasib2 jadi anak buah, klw bos lagi kumat, anak buat jadi kena imbas ikut heng…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: