KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Gua dan Soeharto

Kembali lagi, minggu ini saya (dan semua PNS) lagi-lagi mendapat libur plus cuti bersama. Dan berkuranglah sudah jatah cutiku (hiks). Dan selama liburan ini, ada beberapa hal yang bikini saya sebel. Pertama, hari pertama libur gak jelas ini diawali dengan ambruknya saya diterjang flu. Gile deh, gua itu paling gak tahan ama yang namanya flu. Biasanya langsung parah banget hingga bisa bikin otak gua mateng kepanggang. Tapi abis itu, biasanya sembuhnya cepat. Cukup dikasih obat trus tidur kayak beruang berhibernasi gitu. Kalo diganggu, jangan harap yang ganggu bisa pulang dengan utuh. Iiihh…serem ya?

Yang kedua, saya lagi sebel ama acara di tivi. Asli gak kreatif blas. Mosok isinya nungguin orang sakit semua. Dan live lagi. Heran juga sih, baru kali ini ada acara tivi yang isinya nungguin orang sakit. Padahal kan banyak banget orang sehat yang bisa disorot, contohnya Tukul kayang pake giginya. Kan seru tuh. Mosok acaranya cuma liat kerumunan para wartawan yang tampangnya udah gak jauh beda ama pantat monyet, lecek semua. Udah gitu, pas ada yang datang, entah itu pejabat, mantan pejabat, keluarga si sakit, hingga (yang merasa dirinya) selebritis, langsung dirubung ama wartawan. Pertanyaannya pun kadang gak jelas, seperti ’Pak, Bapak kesini mau menjenguk Pak Harto ya?’ YA IYALAH, emang mau ngejenguk nenek elo?!

Lucunya lagi kalo pas tim dokter kepresidenan memberi keterangan pers. Ekspresi si dokter terlihat tegang seperti nahan kentut. Udah gitu ngomongnya patah-patah. Gak entertain blas deh. Yang gak kalah serem keluar deh bahasa-bahasa planet macam respirator, kegagalan multifungsi organ tubuh, dan lain-lain. Pusing deh. Padahal bahasa medis yang gua paham cuma penis, vagina, masturbasi, onani, orgasme ama intercourse. Hehehe…

Yang bikin gua salut ama media adalah mereka udah prepare jauh-jauh hari. Selain jagongan di RSPP, mereka juga tersebar di jalan cendana ama di daerah makamnya Ibu Tien. Siap-siap aja pas suatu ketika Simbah ini meninggal, mereka bisa dapetin tayangan eksklusif. Yang bikin saya heran adalah ternyata hal tersebut sudah diantisipasi oleh pejabat di daerah tersebut. Setelah tau kondisi Soeharto lagi super gawat, mereka pada berdatangan ke makam bu Tien. Katanya sih cuma ziarah biasa aja. Keliatan banget bohongnya ya?

Terlepas dari Soeharto itu udah bikin negara kita seperti ini (entah baik ato buruk), saya punya pengalaman tersendiri ama sosok yang udah gak keren lagi itu. Bukan karena saya pernah ketemu langsung ama Pak Harto trus salaman, atau pernah diangkat jadi mantunya dia. Tapi saya pernah ’dikerjain’ waktu masuk kuliah pertama. Hal pertama yang harus dilakukan yaitu para maba harus mengikuti penataran P4, dan itu dilakukan selama 100 JAM! Mencret mencret deh gue…La trus apa hubungannya ama Soeharto? Pasti dong, itu kan hasil dari ’petunjuk bapak presiden’…

Trus pas jaman seru-serunya mahasiswa tahun 1998 berdemo habis-habisan, saya termasuk yang ikut bagian. Padahal ada gak ada gua juga tetap aja Soeharto turun. Ya namanya juga darah muda, apapun untuk menghujat Orde Baru saya ikut. Disuruh demo turun ke jalan, hayok gua ikut. Disuruh bertereakin yel, gua tereak. Disuruh longmarch, siapa takut. Disuruh bolos kuliah, hayok, hehehe…

Dari situlah kekuasaan Soeharto mulai menampakkan nuansa sunset. Perlahan tapi pasti, akhirnya The Old Man turun tahta. Bergantilah dengan rezim yang gak kalah seru dan kisruh, Reformasi. Mungkin karena kutukan atau apa, akhirnya saya ’terlempar’ ke salah satu mesin birokrasi paling vital dan paling tidak efisien beberapa tahun kemudian, PNS.

Hari ini, saya sangat kesel ketika nonton acara di tivi. Hampir setiap setengah jam selalu ada liputan langsung dari RSPP. Pengalihan perhatiankah? Mbuh, padahal sebelumnya berita tentang kelangkaan minyak tanah sangat mendominasi. Dan yang bikin saya kesel, saya ternyata belum sembuh-sembuh juga. Asem!

UPDATE:

Akhirnya dia pergi juga. Dengan ini saya turut berbelasungkawa atas meninggalnya Bapak HM Soeharto, semoga jasa-jasanya bisa menjadi pelajaran bagi kita semua, dan semoga kesalahan-kesalahannya menjadi peringatan bagi kita semua. Dan yang tak kalah penting, semoga acara di tivi bisa kembali sediakala. Untung masa berkabungnya cuma 7 hari, coba kalo 40 hari…siarang langsung mulu ampe bego!

Filed under: rakyat, , ,

11 Responses

  1. komikus keren mengatakan:

    ayo dibikin komik lagi aja😉

  2. Sandhy mengatakan:

    klu aku sebel karena waktu sekolah ternyata dibohongin habis-habisan…..
    lha wong sejarah yang aku pelajari si mbah adalah orang yang paling amat sangat berjasa bagi negara ini….

    klu sekarang kasian juga sih…, moga si mbah cepat beristirahat dengan tenang…. (biar acara tv jg ganti, dan si pnsgila gak bete lagi hehehe)

  3. aRuL mengatakan:

    namanya yang pernah jadi pemimpin Indonesia, so semuanya tertuju ke beliau.

  4. papabonbon mengatakan:

    tahu tempe ilang dari pasaran. kedelai kagak ada, dan harganya mahal🙂

  5. adhe mengatakan:

    Jadi inget pas kemaren di kantor juga lagi heboh2nya bahas masalah ini trus aku dengan nyantainya bilang kalau “pasti pak harto bakal meninggal…” dan langsung dihujani lirikan tak bersahabat dari orang-orang. Padahal pernyataan itu masih ada sambungannya.. “seperti kita dan semua orang yang hidup juga pasti meninggal…”

    pernyataan yang ga salah kan ya….

    *yang juga lebih tertarik dengan berita banyak pengusaha tahu – tempe yang gulung tikar*

  6. ithum mengatakan:

    pesen buat simbah:
    mbah…! ingat kejahatanmu terhadap Bung Karno! plus yang laen-laen…
    ingat ngga mbah!

  7. pnsgila mengatakan:

    Saya tidak tertarik ama brita pengusaha tahu-tempe. Tapi lbh tepatnya saya prihatin. Klo mereka bangkrut, la trus saya makan apa? makan ayam, mahal. Apalagi daging. Telor, gua bisulan. Trus emangnya kita disuruh makan berita Soeharto sakit??

  8. Letkol Inf. Aidil Akbar mengatakan:

    Lalu apa yang lu-lu pada bisa perbuat? Ngomong and gedein cangkem aja bisanya…huh!!!

  9. Uthis mengatakan:

    Hmmm, ngomongin Alm Pak Harto saya tetap respect ama beliau terlepas dengan kesalahan2annya. Tidak ada orang yg sempurna man. Wajar donk orang sekelas Pak Harto menjadi bahan berita bagi media. Siapa lagi yg bakalan memberikan penghormatan kepada Pak Harto kalau bukan dari bangsa sendiri. Buktinya sebagian rakyat Indonesia menagis tuh mendengar Pak Harto meninggal. Sekali lagi wajar donk, dia telah memberikan added value pada bangsa ini dan sekali lagi pula ini terlepas dari segala kesalahan beliau.

    Mungkin ini aneh…kalau orang sekelas gw atau mungkin si PNS gila mau mati terus live di TV, gw protes. Siapa elooooo…,
    peace.

    salam

  10. harfianto mengatakan:

    halo mas.. salam kenal..
    lebih banyak mana, sedihnya atau hepinya jadi PNS..

  11. pnsgila mengatakan:

    salam kenal juga, mas harfianto. banyakan mana? tergantung kita menyikapinya aja sih, tp bnyk garingnya, hehehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: