KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Kisah Konyol PNS Udik Di Negeri Orang (3)

Sudah lama saya tidak melanjutkan kisah edan ini lagi. Bukan apa-apa sih, cuma pengen bikin penasaran sampeyan aja, hehe…Tadi sampai mana ya? Oh iya, sampai di hotel. Baik, ayo kita mulai nggacor lagi.Kita akhirnya sampai juga di hotel dengan perjuangan dan kerja berat (ya iyalah, bawaan gua udah banyak trus dititipin pula bawaannya Nunik). Rasanya pengen banget gua meluk tuh hotel. Bagaimana tidak, sempat gua bingung juga nyari alamat hotelnya. Paling tidak, kalo naik MRT turunnya dimana. Nah, itulah yang lagi gua cari. Nunik naga-naganya udah mulai panik tau gua tidak ngerti harus turun dimana. Mau nanya orang lagi, ntar disangka homo (apa hubungannya lagi??). Gak nanya, malah kayak orang ilang. Dilematis. 

Akhirnya aku perhatikan lagi peta yang kita ambil di Changi. Dengan perhitungan dan intuisi yang dilatih waktu seringnya gua nyasar di Tunjungan Plaza, saya putuskan kita harus turun di halte City Hall. Menurut peta yang agak menyesatkan itu, hotel tempat acara tersebut di adakan ternyata dekat sekali dengan halte City Hall. Dan setelah nyampe di City Hall, dugaan saya benar! Alhamdulillah, akhirnya perjalanan yang berat dan melelahkan ini berakhir juga. Sempat lucu juga sih, pas nyampe di luar halte, bingung nyari hotelnya. Padahal pas kita lagi tongal-tongel gak jelas nyari tu hotel, hotelnya sendiri udah ada di belakang kita, hehehe…dasar guoblok!

Nah, dengan pedenya kita pun masuk hotel tersebut. Nama hotelnya Swissotel. Termasuk salah satu hotel favorit di sana. Cukup besar dan (nampaknya) mahal. Agak keder juga sebenarnya liat hotelnya, secara kita gak bawa banyak duit.  Paling-paling udah siap-siap jual diri. Masalahnya, siapa yang mau beli??

Oke, back to story. Singkat kata kita akhirnya mesan kamar. Awalnya kita bilang ke resepsionis kalo kita adalah peserta dari acara yang bakal diadakan di hotel ini juga. Kata panitia, hotelnya sudah dipesan panitia. Namun, jawaban dari si mbak yang manis itu sungguh mengejutkan. Ternyata tidak ada pesan apapun dari panitia, bahkan untuk kamar hotel sekalipun! Mampus deh!

Akhirnya sekali lagi Nunik menghubungi ‘pacar’ Singapura-nya, si Gerald. Dan dengan santai si sedheng ini ngomong kalo kita tinggal pesan kamar aja dulu, lalu nanti akan dibayar oleh pihak panitia. Well, minimal itu solusi yang masuk akal, meski menongolkan ’masalah’ yang lain. Ternyata masing-masing dari kita harus deposit duit sebesar S$150. LA TRUS KALO MO MAKAN AMA SHOPPING PAKE DUIT OPO? DUIT MONOPOLI?! Hampir aja gua emosi. La gimana gak esmosi, kalo duit itu adalah uang saku gua selama di Singapura.

Akhirnya dengan sedikit meringis dan bersungut-sungut saya keluarin juga tu duit. Yah, daripada ntar kita jadi gelandangan di Singapura. Paling tidak gua udah capek banget pengen nggletak sebentar di kasur hotel. Selain itu perut gua udah mulai perih karena belum diisi nasi sebutirpun. Perlu nyari tempat makan. YANG MURAH!

Kamar sudah didapat, waktunya ngelurusin pinggang. Istirahat sebentar. Berhubung kita emang bawa kamera digital, jiwa narsis tetap muncul. Berfoto-foto ria di hotel, benar-benar gak jelas, hehehe…

Narsis in the room

 Foto Najis, hehehe….

Oke, petualangan belum berakhir. Rencananya pagi hingga sore kita bakal keliling Singapura sampai gempor. Namun ternyata kesialan dan kehebohan tetap saja menyertai perjalanan kita. Seperti apa kisahnya? Ya, ditunggu aja deh…gua capek nulis nih (alesan!).^_^

Filed under: perjalanan, , ,

12 Responses

  1. nunik mengatakan:

    Yung…hahahahaha gw jadi memories nih, emang kita gila2an ya, dari seneng ampe nyasar and jalan kaki ampe gempor ke mushap center, but its really fun bro…BENER2 NORAK and JADUL!!!

  2. nunik mengatakan:

    foto gw yang manis2 and masih langsing masukin uga doung yung, sekalian mau tebar pesona, SYLURFFFFF…(orang bunting ngidam TP:P)

  3. pnsgila mengatakan:

    Hmm…foto kmu ya..boleh siy. .ntar ditunggu aja ya, nik^_^

  4. tony mengatakan:

    nyampek hotel langsung ndelosor ya!

  5. aRuL mengatakan:

    ini mah bukan PNS biasa tapi PNS luar biasa. weleh2 sampe keluar negeri segala

  6. pnsgila mengatakan:

    @tony, iya bos..capek banget jd kuli angkut, hehe…

    @aRuL, bukan PNS luar biasa mas, tapi luarbiasa bloon-nya, hihih…

  7. realylife mengatakan:

    wah , nice story , aku mau baca kelanjutannya
    o iya saya mau mengundang untuk baca renungan ini
    makasih
    http://realylife.wordpress.com/2008/01/15/silaturahmi/

  8. satria mengatakan:

    BOs satu kamar ama nunik ya? hehe.. lariiiiii

  9. pnsgila mengatakan:

    pengennya gitu, bos. hehehe…

  10. windi mengatakan:

    foto pnsgila di tempat tidur…….gak sekalian diattach aja di posting “pns bokep”? ha…ha….

  11. warmorning mengatakan:

    bener-bener gila, ngabisin duit negara aja lu hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: