KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Sebelnya Nganterin Honor Orang

Untuk urusan yang satu itu benar-benar bikin pening kepala. Urusan ini sebenarnya masih ada hubungannya dengan postingan saya terdahulu. Kali ini gua harus ngirimin honor para narasumber itu satu per satu. Dan alhamdulillah duitnya udah cair, termasuk honor gua. Meski terkesan ini urusan sudah kelar, padahal buntutnya bikin gua mau bunuh diri. Ya gimana nggak, selain hampir tiap hari gua diteror ama para narasumber (‘mas, kapan honornya cair?’), juga gua harus mikirin ni gimana nganterin honor-honor tersebut.

Sebelum itu, gua sudah dibikin mabok dengan urusan membagi duit acara tersebut sesuai dengan besaran honor masing-masing narasumber. Perlu diketahui nih, duit yang udah cair itu ternyata berupa duit cash yang masih utuh alias belum dibagi-bagi. Walhasil, mata gua langsung pening dan berair ngitungin duit banyak itu satu per satu. Siksaan tersebut ditambah pula dengan mencari pecahan nominal yang kecil-kecil, secara duit yang gua terima semuanya berupa nominal 50ribuan. Akhirnya dompet bulukan gua dikorek-korek buat nambah-nambahin duit recehan. Kalo udah gitu, udah gak jelas mana duit gue ama duit acara. Ujung-ujungan, setelah diitung ulang, gua rugi 50ribu lebih. ASEM!

Selesai urusan membagi duit, urusan berikutnya adalah delivery order. Kalo yang luar kota emang kita udah sepakat dikirim via transferan aja. Gila apa gua nganterin ampe ke sono, yang ada guanya yang nyampe ke sana, duitnya udah amblas, hehehe… Nah yang bikin sebel adalah kalo gua nganterin honor narasumber yang di dalam kota. Rata-rata mereka yang di dalam kota males kalo harus dikirim via transfer. Padahal kalo via transfer gua gak bakal repot-repot berdesak-desakan di bis kota ampe nyiumin bau ketek orang se-Jakarta buat nganterin honor. Lagipula bisa lebih irit dan efisien. Tapi dasar muke gile semua, pengennya megang cash semua. Apes dah…

Ya udah, gak papa deh berkorban dikit. Lagian ini juga salah kita juga, ngadain acara bayarnya pake acara belakangan, hiks… Kapok deh ngadain acara yang bayarannya belakangan, bikin susah gua aja!

Filed under: gado-gado, , ,

8 Responses

  1. atmo4th mengatakan:

    paling susah memang ‘megang’ duit orang lain,, kita banyak uang, tapi bukan uang kita, hihi…

  2. rwinciyin mengatakan:

    setuju ma atmoath, emang ga enak megang duit orang lain. Tapi yang paling enak waktu duit orang lain di buat dagang eh malah balik berkali lipat….

    apa termasuk korupsi ya?

  3. rerere mengatakan:

    hihihihiihhi

    salam kenal..
    gw juga sering tuh diharuskan ‘megang duit orang’

    terutama urusan SPPD. udah ngurusnya lama, begitu duitnya cair dari bendaharawan, dikasihnya langsung segepok, pusing sendiri bagi2in nya. belom lagi membagi sesuai SPPD masing2.

    jadi inget, dulu gw dan kolega gw pernah salah membagi duit. SPPD untuk kasi gw kelebihan 300ribu. karena nggak mau nombok dan males ngomong ama si kasi, gw dan temen gw nekat ngubek2 tas kasi gw pas dia sholat, terus ngabil 300ribu dari amplop di tas nya. dan berhasil.
    hihiih (mudah2an kasi gw ga baca)

    bego’nya, karena takut ketauan kita diem2 ambil kelebihan duitnya, akhirnya kita ngomong ke kasi gw dan bilang
    “pak, kayaknya kita salah itung deh tadi. boleh liat amplop yg tadi nggak pak? mau diitung ulang?”

    hiihhihihi
    PNS nakal!!!!
    (btw sori, belom kenal udah nyerocos aja)

  4. pnsgila mengatakan:

    @rerere…naldi (hehehe…), saya tidak menyangka Anda lebih gendheng dari saya. Smoga anda bisa menjadi eselon 1, Amiin..

    @atmo4h ama rwinciyin (susah amat nih nama), pasti gak enak dong megang duit orang, yg enak itu ‘megang’ barang sendiri, hihihi…(apa pula maksudnya??)

  5. Letkol Inf. Aidil Akbar mengatakan:

    Wah, sebagai seorang muda yang kebetulan cepat dapat naik ke Letnan Kolonel di bawah 40 tahun, saya surprise dengan pengalaman para PNS muda di blog ini. Ide dan tulisan-tulisan di blog ini akan saya jadikan salah satu bahan pertimbangan ketika saya menjadi Jenderal dan memegang tampuk pemerintahan di negara ini sekaligus membawahi kalian semua hehe…

  6. satria mengatakan:

    iya bos.. pengalaman panjenengan sama kyk pplmn saya.. yang nggak kuat tuh “teror” nara sumber… “mas kapan honornya cair?” (baru pertama it’s okay) besoknya lagi ketemu ama dia lagi masih juga sama “mas kapan honornya cair?” (yang 2nd gw udah mulai jengkel…..) besoknya lagi ehh ketemu dia lagi sambil nanya lagi “mas kapan honornya cair?” (lama2 gw LAKBAN juga mulut orang ini)

    sebetulnya wajar aja sih dia nanya2in masalah honor.. tapi masalahnya bukan kita yang ngurusin pencairan honor (ditempat gw pencairan honor molornya plus satu bulan kegiatan) jadi pusing kena teror “mas kapan honornya cair?” itu2 melulu….huh …huh.. (sambil bersungut2) … awas kalo honor udah cair!!!!!

  7. pnsgila mengatakan:

    hahah…bener tu, mas satria! saya udah empet diteror ama narasumber…tapi ya mo gimana lagi, itulah risikonya klo pake lumpsum

  8. Tukang ketik mengatakan:

    abis itu
    giliran dimintain nomor npwp-nya
    narsum2 itu pada pake lama buat ngasih npwp-nya
    *huh*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: