KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

DIPA oh DIPA…

Bagi yang biasa berkutat ama anggaran, nama yang satu ini pasti kenal banget. DIPA atawa Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran. Wujudnya jelas bikin bete sebagian besar PNS. Napa? Ya istilahnya kalo pengen buat suatu kegiatan ato proyek, harus mengacu pada DIPA ini. Kalo gak ada di DIPA, ya kelaut aja. Bener-bener sangat kaku dan bikin sebel.

Selain itu, kalo pengen ngerubah DIPA, elu harus ngusulin dulu ke DPR en berdebat kusir ama para anggota DPR yang kaya itu. Bahkan untuk ngerubah angka 1 rupiah aja kita mesti berbusa-busa di Senayan. Bener-bener sangat ndak efektif. Lagian sapa sih yang iseng bikin aturan tai kucing ini..

Coba deh bayangin, misalnya ada kejadian suatu ketika pulau jawa tabrakan ama australia. Trus pemerintah berinisiatif menggunakan anggarannya untuk mencegah hal itu. Lha lalu DPR tereak-tereak kalo itu gak ada di DIPA. Aneh kan? Oke, kejadian itu masih 10 juta tahun lagi, tapi kalo 10 juta tahun ke depan masih pake model DIPA gini, jangan-jangan PNS kalo mo kentut dilarang gara-gara gak ada di DIPA.

Ya tujuannya sih baek, buat mencegah penyimpangan. Tapi model DIPA ini jelas-jelas tidak bisa membuat kinerja pemerintah fleksibel. Bila kalangan mengusulkan sesuatu yang baik dan berguna, mosok seh harus mengacu ke DIPA dulu baru bisa jalan. Ato paling cepat nunggu tahun anggaran berikutnya. Inilah salah satu bentuk kelemahan anggaran negara kita. Malah tambah birokratis.

Dengan kata lain, bisa dikatakan bahwa tidak ada ruang untuk melakukan penyimpangan, bahkan untuk melakukan penyesuaian pun sangat tidak mungkin. Istilahnya, inisiatif sama dengan korupsi. Bahkan inisiatif yang sangat berguna bagi rakyat pun bisa dituduh korupsi. Contoh paling nyata adalah beberapa tahun lalu pemerintah kehabisan dana penanggulangan bencana alam akibat banyaknya bencana yang terjadi. La trus kalo diambil dari mata anggaran lain apa gak dianggap korupsi?

So cara yang paling aman untuk membuat kegiatan atau proyek adalah pelototilah DIPA terlebih dahulu sebelum berfikir. Abis itu, baru deh boleh ngomong soal program. Ato ada program apa, trus elu cocok-cocokin ke DIPA, kalo perlu rada maksa juga gakpapa. Yang penting sesuai DIPA. Mo yang lebih ekstrim? Penerimaan PNS baru, juga harus sesuai DIPA. Bahkan kalo perlu tu muke elu dicocokin ama DIPA. Kalo cocok, boleh deh keterima jadi PNS. Kalo gak cocok ya gak ada di DIPA, gak bisa jadi PNS.

Pantesan PNS sekarang mukanya kayak DIPA semua…(termasuk gue??)

Filed under: pns, , , ,

25 Responses

  1. Cabe Rawit mengatakan:

    Alhamdulillah ane bukan PNS… paling enggak sampey saat ini:mrgreen:

  2. sillystupidlife mengatakan:

    dasar saya otak ngegosip… pas liat judulnya… saya pikir situ mo ngebahas bubarnya 3 DIVA (yang buat orang sunda hanya bisa disebut DIPA)., ternyata ngomongin Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran…. hahaha… so stupid.

  3. beta mengatakan:

    Mekanisme DIPA pada dasarnya adalah pengendalian. Makanya dibuat sangat strict. Untuk masalah2 yang darurat, sebenarnya sudah disediakan BA 69. Dalam DIPA KL sendiri dimungkinkan ada perubahan dan pergeseran. Yang penting kita tahu mekanisme ngerubah dan ngegesernya. Apalagi PA/KPA sekarang ada di KL. Untuk merevisi, nggak perlu lagi ada pembahasan bertele2 dengan Depkeu sebagai pemegang uang.

    Menurutku, titik kritis DIPA adalah saat pembahasan RKA-KL. Idealnya, orang yang mewakili KL dalam pembahasan di Depkeu adalah orang yang paham visi, misi, prioritas dan program yang dijalankan KL-nya. Sehingga ketika merancang kegiatan, dia bisa menempatkan rencana kerja instansinya ke dalam ukuran finansial. Termasuk memprediksi fleksibilitas anggaran setahun ke depan. Tidak sekedar copy-paste dari RKA-KL tahun lalu. Ini memang bukan ilmu yang gampang.

    Sayangnya, akses ke RKA-KL dan DIPA (termasuk ke BA 69) terkesan eksklusif. Coba deh seorang CPNS nanya2 ke atasannya, “Pak, pagu DIPA kegiatan kita ini berapa ya? Kenapa SPJ yang saya buat tidak sesuai dengan yang saya terima?” Wah bisa didamprat habis kaleee…

  4. Akbar mengatakan:

    Kode anggaran RKA-KL kayaknya sama terus tuh dari tahun ke tahun, biar gampang di acc DPR juga. Sebetulnya bisa ketahuan sih inti programnya apa. Ada Program yang namanya Bantuan Langsung Pemerintah, nah kalo dilihat di sub programnya pasti ketahuan kalo 90% anggaran (biasanya milyaran) dipakai untuk SPJ pns :p sisanya baru deh dikasih ke rakyat yg membutuhkan (itu pun kalo dikasih beneran sesuai jumlah yg diajukan, bukan dipalsuin tanda tangannya). Saya yakin rakyat kalo liat DIPA, apalagi RKA-KL departemen2 pasti bakal pingsan! wong duit pajak sebagian besar dipakai utk SPJ (bahasa kerennya: Sosialisasi). Semoga dalam RUU Keterbukaan Informasi, RKA-KL bisa diakses ya. Jadi terbuka lah mata rakyat Indonesia.

  5. TH mengatakan:

    DIPA …. yah dilema sih.
    PNS bergerak atau berkreasi harus di dalam koridor DIPA, artinya kreasinya tidak demokratis, harus di cocok-cocokin agar sesuai DIPA.
    Kalao gak ada DIPA, ya seperti yang ditulias di atas, ke laut saja, artinya ya buat PNS gak mungkin.
    Kita nikmati saja deh sebagai PNS, insya Allah nikmat, percaya deh.

  6. beta mengatakan:

    Jadi yang salah DIPAnya atau orang yang buat DIPA?

  7. Akbar mengatakan:

    Kalo ditanya siapa yang salah, ya udah kayak telor dan ayam deh. Sistemnya seperti itu, orang2nya juga berada di lingkungan yang mendorongnya utk berbuat nakal.
    Pertanyaannya adalah mau sampai kapan seperti ini? Yang paling riskan mengenai anggaran pertahanan Indonesia. Presiden bilang jangan pakai senjata/kendaraan militer yang rusak, lah wong sebagian besar yang kita punya rusak semua. Anggaran buat beli ga ada. Akhirnya kalau Indonesia misalnya perang ama malaysia (amit2), yah bisa dihitung deh KO dlm brp hari. Silahkan bandingkan kemampuan militer Indonesia dgn negara tsb.
    Mengejar pencuri ikan di perairan kita aja ga bisa.
    Jangan kita hanya menjadi bangsa yang bisa berkhayal, berfantasi Indonesia 2030, tapi tidak mampu bangun dari tidur dan mereliasasikannya. Contoh plg nyata: Visit Indonesia 2008, halooo.. gmn bisa divisit bandara banjir gitu looh.. jawaban plg enak sih: salahkan cuaca buruk.
    Maaf kalo tlalu bnk komen ya, saya hanya prihatin, sebel, dan sedih melihat bangsa ini 62 tahun jd seperti ini.

  8. pnsgila mengatakan:

    @beta,
    lengkap nian penjelasannya. bener tuh titik kritisnya di RKA-KL. Apalagi pendapatnya mas akbar juga benar, en saia sudah ngerasain hal itu. Pdhl di bappenas sendiri (yg ngerancang kode2 bikin pusing itu) kurang bisa paham sepenuhnya, hanya terkesan untuk memenuhi ‘permintaan’ aja. Pdhl kondisi riilnya sangat miris. bnyk sasaran program yang tidak jelas jadinya.

  9. stey mengatakan:

    emang di akunnya DIPA ga ada Anggaran untuk Biaya Tak Terduga gitu?di setiap anggaran kan harusnya ada tho?
    *bingung*

  10. kenji mengatakan:

    dimana-mana pemenuhan prasayaratan administrasi memang dibuat ribet dan menyebalkan…

  11. aRuL mengatakan:

    DIPA wekz…. koq sistem penganggaran pemerintah selalu berubah2 nama yah…πŸ˜€
    perasaan dulu bukan dipa namanya yah?πŸ˜€

  12. pnsgila mengatakan:

    @stey,
    anggaran tak terduga itu cuma ada di swasta. Di pemerintahan smuanya harus jelas mo ngejalanin apa.

    @arul,
    klo g salah dulu namanya DIP, daftar isian proyek

  13. Sarkozy mengatakan:

    Yaks betul…

  14. aldojane mengatakan:

    mau DIPA mau DPA sama aja
    namanya juga aturan..ya gitu itu
    pasti ada mekanismenya bos..termasuk untuk merubahnya.

    moga2 aja DIPA bukan bagian dari kontruksi sistem yg salah..hehe

  15. antz mengatakan:

    DIPA dibuat strik bukan untuk 100 % pengawasan. sebetulnya kalo sudah paham DIPA dan mentalnya korupsi sih pastinya ya korupsi aja…..

    lha wong tim pemeriksa nasional aja bilang….. pengeluaran itu harus prosedural. jadi kalo prosedural walau ngaco = bersih
    tapi kalo gak prosedural walaupun demi rakyat dan demi kemajuan bangsa = korupsi……

    coba gimana mau pengawasan kalo sub anggaran yg bertahun-tahun cuman butuh anggran kecil tapi tetep dibuat besar agar ada SIAR

    sementara yg membutuhkan anggaran besar, diicrit-icrit….

    oalah… sy ketularan jadi pns gila nih

  16. Iccancs mengatakan:

    masa sih DIPA gak fleksibel?? kan bisa revisi DIPA, kl cuman pindah kegiatan bisa dilakukan di tingkat kuasa pengguna anggaran, tp kl MAK-nya berubah yaa emang harus revisi ke DJPB

  17. phe_error mengatakan:

    ember!!!!mo revisi aja beribet nya minta ampiun
    masa satker ku ngajuin revisi triwulan pertama
    eeehhhhhh di turunkan nya pas mo penghabisan anggaran!!!
    rasa nya mo ko’it!!
    jd nya pusing 100 keli2ng!!!
    tp kubu perencanaan (RKA KL) jg msti sehati/se irama lho ma
    kubu pelaksana/Bend Peng dkk
    tul kagak??

  18. aira_anee mengatakan:

    DIPA…, baru denger dan pas tau DIPA itu penyusunannya gimana … hanya satu komentar… RIBET….. dan ga bagus juga tuch sistemnya RKA-AL.. jadi hampir setiap departemen GA GUNA…. so….???

  19. kutukupret mengatakan:

    Iya tuh sistem kudu di refreshh sepertinya…pengajuan perubahan anggaran jangan sampe lama…bangettttttt…kudu ke Depkeu lah ke DPR lah..nunggu lagi lah di tandatangi KPA…walahhhhhhhhhh…so..wasting time..

  20. gue mengatakan:

    btw buat bung PNS gila mungi perlu juga buat berbagi ma kita-kita setidaknya ilmu pengetahuna deh.. gmn seh jalanya system Pegawai negri d luar sana.. ataw jgn2 mereka malah g punya PNS..
    Outsourcing kali ye…. model kontrak2 gt… gak sebonafit PNS indonesia yang kata sebagian orang sebagai pekerjaan DEWA yang sampe mati jg masih d gaji walapun selama kerja — who know…. —-

  21. pitey mengatakan:

    pengalamanku..mo revisi DIPA, udah ngajuin dari awal taun anggaran..mpe akhir taun ga ada jawaban…tau2 di akhir cuma dapet jawaban “DITOLAK”
    huaaaaaa…..

  22. indy mengatakan:

    DIPA..huahaha..makhluk yg musti diolah..terserah bos..mau jd sop..boleh..mo dibakar…boleh..mo digoreng..terserah dia juga..
    DIPA thn ini..tiba2 ada buat pemilu..lahh..kan pemilu punya anggaran sdiri?! yg paling dihindari dr DIPA..adalah revisi..dgn cucuran air mata..tengah malem ke depkeu..duueh..kenangan buruk..ga ga lg deh..

  23. Dipa mengatakan:

    wah……..

  24. widi mengatakan:

    Cocok sekali sama masalah yang saya hadapi sekarang. sedang Mangkel sama mahluk yang namanya DIPA, kalau DIPA nya kacau apa program nya harus macet semua, meski DIPA dari RKAKL yang menyusun harusnya kita sendiri (Pihak Satker) teorinya kita yang merencanakan kita yang melaksanakan. Tapi prakteknya RKAKL kita diacak2 sama yang diatas tanpa kompromi atau koordinasi. Kalo udah kebentur masalah kita yang repot. Kalau repot gara2 kesalahan sendiri mending, lha ini orang lain yang ngaco, kita yang kena masalah dan bertanggungjawab, cape deeehhh. Belum lagi resiko dianggap korupsi kalo berinisiatif. Coba deh pilih program ssesuai DIPA tapi nggak ada manfaatnya dan buang 2 uang rakyat karena gak bisa jalan, atau memanfaatkan uang rakyat sebaik2nya dengan kemanfaatan tapi nggak sesuai DIPA. Yha udah sekarang lagi mentok mau revisi DIPA bingung.

  25. adut aqief mengatakan:

    mantep bnget tu celotehan dipa, gue juga kadang rada bosan plototin dipa, tapi ya dr dipa itu honor selain gaji, ya gaa….ha ha ha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: