KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Puyengnya Pengadaan Barang dan Jasa

Pernah disuruh ikut bimbingan teknis (bimtek) pengadaan barang dan jasa? Kalo pernah, THANK GOD akhirnya gua kagak sendirian, hehehe…Gua pernah ikut bimtek ini kira-kira setahun yang lalu. Anehnya kok banyak PNS yang nolak-nolak buat ikut bimtek pengadaan barang/jasa. Kalo toh mereka terpaksa ikut, ujung-ujungnya gak pengen lulus atawa ujiannya dibuat ngawur. Aneh deh! Padahal kan tu bimtek biayanya mahal (meski dibayarin ama instansi masing-masing), lagian sekarang yang jadi panitia pengadaan harus punya sertifikat. Nah, bimtek ini diadain buat itu.

Konon katanya banyak yang nolak ikut biar gak pengen kesangkut ama KPK gara-gara ngurus pengadaan. Hmm…mungkin takut dituduh korupsi kali. Ya wajarlah, secara yang namanya pengadaan itu kan salah satu ‘pintu gerbang’ menuju korupsi yang sejahtera, hehehe…

Gua mah ditawarin ikut bimtek ato apapun yang berbau-bau pelatihan ya ho oh aja. Selain sekalian JJG (jalan-jalan gratis, hehehe…), juga nambah ilmu biar pinter (trakhir gua sadar bukannya tambah pinter, malah tambah pengen jalan-jalan lagi, hahaha…). Meski alasan terakhir asli ngibul, tapi mayan juga sih buat nambah-nambah pengetahuan soal pengadaan. Gua baru tau ternyata pengadaan barang itu ruwetnya naujubilah. Kuncinya cuma satu, PRAKTEK. Kalo gak praktek, yo pasti lali kabeh apa yang udah diajarkan.

Selain itu, gua baru tau ternyata untuk lulus ujian pengadaan, ternyata membutuhkan keberuntungan yang luar biasa ajaib. Selain susye pol, soal-soalnya itu lo bener-bener bilingual abis. Jawabannya bisa dua-duanya ato malah ada dua jawaban yang (mungkin) bener tp cuma satu yang bener. Nah lo. Kalo udah gitu, hanya tinggal doa sajalah yang bakal meluluskan kita, hehe…

Kasus kayak gini sebenarnya wajar aja. Lawong yang ngajar dari BPKP trus yang ngasih tes dari Bappenas, gimana gak bingung yang dites…pokoknya ngalah-ngalahin UN deh, bedanya kalo UN gak lulus pasti ada yang bunuh diri. Itu aja. Kalo yang ini, gak lulus malah sukuran, hehehe…

Terlepas masalah lulus ato gak lulus, yang pasti godaan buat korupsinya lumayan gede. Gimana gak gede, honor panitia pengadaan aja gak sebanding dengan barang yang mo diadakan. Misalnya pengadaan untuk pembangunan gedung senilai 20 miliar, tapi panitianya dikasih honor gak sampe 500ribu. Kalo iman gak kuat, ya sudah. Siap-siap aja dipanggil KPK. Nasib nasib…

Karena tingkat kelulusannya yang kecil inilah, akhirnya yang terjadi para pemegang sertifikat PBJ jadi ‘rebutan’ di berbagai instansi pemerintah. Udah berasa selebritis gitu deh. Bisa jadi, satu orang pegawai menangani beberapa proyek pengadaan. Asik? JELAS NDAKLAH. Iye kalo proyeknya sukses, kalo ada yang komplain en dituduh kaka’en, bisa-bisa gak bisa tidur nyenyak sepanjang hidupnya.

Bagi yang berminat untuk ikut bimtek pengadaan barang/jasa, sebenarnya tidak ada yang perlu ditakutkan kok. Yang penting segala sesuatunya bila disertai niat baek plus semuanya udah sesuai prosedur, ya Insya Allah bakal gak dikejar-kejar KPK. Kalo masalah soal ujian yang bilingual, gua juga kagak ngerti deh. Gua aja cuma lulus L2 atawa dua taon lagi kudu ujian ulang. Padahal gua udah super duper yakin pas ujian gua bakal dapet L4 minimal (L4 itu 4 taon lagi harus ikut pelatihan, tapi gak perlu ujian). Yang namanya latihan soal-soal udah ngelothok saking hapalnya. Malah temen gua yang bareng gua ampe termimpi-mimpi ama materi ujian, hahaha…(Serius, bos. Beneran tuh!).

Solusinya mo dapet L4? Tanyakan ama yang dapet L4, dodol!

NB: Bagi yang penasaran ama yang namanya pengadaan barang/jasa, elo bisa donlod deh peraturan-peraturan soal pengadaan barang/jasa ini di sini. Semoga tambah mumet, hehehe…

Filed under: korupsi, , , ,

29 Responses

  1. adhe mengatakan:

    lo yakin L4 dapatnya L2
    ujian kemarin gw yakin L5 nih…
    jangan-jangan malah ga lulus yak
    *syukuran deh…. trus bergabung sama komunitas “lo lagi lo lagi” di bimtek berikutnya*
    wakakaka….
    let’s see next month ^__^

  2. pnsgila mengatakan:

    Ati-ati, de…klo terlalu tinggi targetnya, ntar jatuhnya sakit banget, hihihi…

  3. stey mengatakan:

    semoga ga tergoda ya Pak?kalo iya saya jangan dibagi yah?uang panas soalnya..:D

  4. dobelden mengatakan:

    lahan basah ndak??😀

  5. pnskoclok mengatakan:

    “secara yang namanya pengadaan itu kan salah satu ‘pintu gerbang’ menuju korupsi yang sejahtera, hehehe…”

    Sejahtera dari mana “DUDUL”!!!!

    Salah satu jurus terhindar dari korupsi ya jangan mau jadi panitia lelang, uenak e’ ga sepiro, rekosone naudibilah jabalekat!!!

    btw baswe kmrn gw disuruh ikut tapi berkat ilmu ngeles gw berhasil juga tidak diikut sertakan (di kongkon “maju” kok malah emoh ya)… dasar PNS!

    NB: “maju” ning KPK sopo sing gelem😛

  6. hadiwibowo mengatakan:

    korupsi itu = mengeluarkan uang diluar prosedur
    biarpun jujur dan polos kalo diluar prosedur ya ….. KPK men

    tapi kalo prosedural = aman
    biarpun boong dan maling kalo prosedural dan wajar……. AMAN

    itu yg didapet sebagai intisari waktu dipereksa ama BPK n BPKP selama @ 10 jam waktu ikut jadi panitia…….

    yah…….. gak pa pa itung2 pengalaman. masih untung gak pake gebuk atau lari 100 meter bawa karung pasir

  7. aRuL mengatakan:

    dari pengadaan barang dan jasa seorang PNS bisa hidup lebih layak yah, lebih dari sekedar gaji…

  8. pnskoclok mengatakan:

    @arul

    “dari pengadaan barang dan jasa seorang PNS bisa hidup lebih layak”

    “layak” apanya bos, lha wong resminya honor panitia pengadaan tidak seberapa dibanding kerjaannya.

    pns gila said “Misalnya pengadaan untuk pembangunan gedung senilai 20 miliar, tapi panitianya dikasih honor gak sampe 500ribu. Kalo iman gak kuat, ya sudah. Siap-siap aja dipanggil KPK. Nasib nasib…”

    KECUALI, kalo dapet “slep-slepan” dari rekanan

    (berangkat pagi-pagi pulang malem-malem, sapa suruh jadi PNS)

  9. bagus pambudi mengatakan:

    gw baru aj ddaftarin untuk ikut bimtek pengadaan brg jasa, menurut temen2 diniatin nggak ya? secara gw paling muda di kantor kalo kagak lulus malu kale, kalo lulus ogah banget jadi panitia pengadaan mending diam dan tanda tangan SPPD, sejahtera kita hehehe

  10. centrabiz mengatakan:

    Kalo ada yang punya informasi kaitannya dengan Software Aplikasi yang berhubungan dengan “Proses Pengadaan Barang dan Jasa”, termasuk aplikasi pembuatan SPK Kontrak. Segera hubungi kami di HP 0811358890 atau di 0331-7822133 atau juga di YM : centrabiz. Thanksssss…

  11. ria mengatakan:

    tadi iseng googling ttg contoh soal ama tips buat ujian sertifikasi PBJ, krn baru mau ikt minggu depan.. disuruh ikut ama kantor, padahal keder juga, soalnya kan dah dibayarin mahal takut gagal..
    ada contoh soal gak mas?
    btw, salam kenal

  12. […] Pengadaan Barang dan Jasa Ditulis pada Maret 24, 2008 oleh pnsgila Gara-gara gue posting soal pengadaan barang dan jasa, banyak pihak (yang merasa jadi PNS en dipaksa ikut bimtek PBJ ama […]

  13. itoooo' mengatakan:

    wah senasib sekarang makin buanyakkk

    eh apkah kalian gak ngrasa nek jadi panitia itu
    hanya dijadikan bhonekah n bonek

    ak bagaikan kepala yg lain adalah
    anggota badannya
    tp yai itu boneka………….

  14. itoooo' mengatakan:

    blog nya laen mas ?

    boleh kenal, sama2 pns jg nee
    dr sragn. mas dr mana?

  15. PNS SOK PATEN mengatakan:

    TOOOOLOOOOOONG….!!!!
    Man, Gue baru terima SK Panitia Pengadaan Barang dan Jasa, ada nama gue lagi, siaaaall, kampret !!!!, gimana ya cara nolaknya ? Padahal gue gak lulus ujian sertifikasi, (emang sengaja hehehe). Sharing pendapat dong man ke gue….

  16. mungkinbakalcalonpns mengatakan:

    pernah ditawarin ikut, mas. tp gw ga mau. jd pns aja belom, hakhakhakkkk…
    blog-nya ok bgt nih, gw link ya🙂

  17. phe_error mengatakan:

    betul sodara2!!!!!!!!!
    bikin kontrak sampe segitu nya
    eeehhh kompensasinya mengecewakan 1/2 mati!!!
    kapok dah ngikut bimtek gituan
    rasanya mau bunuh diri dehh i dah ber label L2
    pengen ngumpet kemanaaaaaa gtuuuu

    tp akhir taun kembung saku belakang euy ^_^
    dasar dasar PNS getu lohhh

  18. pns slebor mengatakan:

    gue baru tau kalau ikut bimtek pada banyak yang nolak haha…karena takut ntar jadi panitia.
    Kalau kemaren gue sempet empet kaga diikut sertakan ikut bimtek, soalnya dah setaon ini gw gak pernah diajak ikut pelatihan apa-apa lagi… ini dikarenakan “raja” di kantor gue lagi empet ama gue gara-gara nyonya die kaga gue sapa pas ketemu..(aneh ya….*sambil garuk2 kepala*).
    Tapi pas liat post ini hati gue jadi mendingan hehe.. jadi bisa ngeles ntar kalo disuruh jadi panitia haha….
    ( gw dg lantangnya akan ngomong * ngibul sih* ama “raja”….”Pak saya kan gak ikut bimtek, kenapa yang udah ikut bimtek aja pak yang dijadiin panitia, ..mikir dong pak! …)

  19. pns_L4 mengatakan:

    ha ha ha

  20. Sentotpras mengatakan:

    Barter link yuk sama-sama L2 lagi…..

  21. kamandan remidial mengatakan:

    wah…. ternyata gaks cm gw ja yg ngerasa gitu…..

  22. pns_L4 mengatakan:

    Siapa yang mau sertifikat L4 aku ???? Gratis….Gratis….Gratis….!!!!!!

  23. pns_nyesel mengatakan:

    Menyesal… gw nanganin proyek 3M, kirain bisa mulus… cape deeh… L4 yang awalnya gw banggakan sekarang menjadi bumerang… idealisme yang gw bangun dari dulu sekarang mulai runtuh, kepercayaan diri mulai goyah… tidur mulai terganggu… hp mulai sering berbunyi dengan nomor tak dikenal… kegiatan sosial mulai jarang… melihat wartawan dan lsm seperti melihat moster… ihhh.. seram ah… mending tidak usah mau jadi panitia… GW NYESAAAALLL… Aku ingin hidupku kembali lagi.. aku ingin dunia gw yang dulu ada lagi, aku ingin menjadi PNS yang 3DP aja.. (Datang-Duduk-Diam-Pulang) manis kan? dari pada PNS yang melaksanakan SK tapi dag..dig..dung.. setiap hari.. alamak…. Jika perlu gw keluar dari PNS yang tidak terlindungi ini….. Pokoknya NYESAAAALLL…NYESAAALLLLL… Tolong pak presiden kami dilindungi para PNS ini… kami kan tidak tau apa-apa dan kami tidak dapat apa-apa… POKOKNYA jangan ada yang mau jadi Panitia, biar aja uang negara itu kembali ke negara. Biar tau rasa…….. dendam euy.,,

  24. pns_nyesel mengatakan:

    eh tau ngga… honornya hanya 300 rb/bulan… belum potong pajak dan potas (potong atasan….).,, Mending jadi tukang ojek indonesia, lebih dari situ bisa dapat dalam sebulan… dan syukur-syukur penumpangnya maniz..maniz.. panjang umur dah… dari pada jadi Panitia… WEKS..WEKS..POKOKNYA GW MENYESAAAAAAAAALLLLL jadi PANITIA… Parahnya Menyesal Jadi Pe eN eS………………….. karena tidak ada perlindungan.

  25. heldi mengatakan:

    Mau soal latihan plus jawabannya?
    Dah aku bahas nih di heldi.net
    Semoga lulus L-5…🙂

  26. adibudy mengatakan:

    Gue juga pernah mengadakan pengadaan barang senilai 7,110m, honor yg aku terima cuma 680ribu sesuai dengan aturan Menkeu, memang tdk sebanding dengan resiko yang mungkin muncul, dikira gue dengan nilai kontrak segitu pasti dapet 1 % nya atau 1/2%nya….pretttt…dalam hati saya.

  27. masih_jadi_panitia mengatakan:

    udah 2 tahun ini jadi panitia pengadaan barang dan jasa, lembur hampir tiap malem, di-hearing DPR, malah ada yg sampai dipanggil kejaksaan gara2 ada rekanan yg tidak puas, berat tanggung jawabnya dengan honor yg masih “sewenang2” padahal total proyek yg dilelang hampir 200 M (selama 2 tahun ini)

    karena udah tugas, mau gimana lagi??

  28. wong jowo mengatakan:

    Dilema klo jadi panitia. Di satu sisi tugas dari atasan di satu sisi berat tanggung jawab moralnya. Baik kalo smua penyedia barang/jasa ngerti tgs kita…boro2… Yg ada main “hantam”… Blum honor yg tdk seberapa bin tidak manusiawi. cm dpt capeknya thok…Bersyukurlah yg tdk dpt tgs jd panitia..

  29. dallas mengatakan:

    Motivating blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: