KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Ngutang Yang Berkutang

Baru kali ini gua ngutangin orang. Dan yang bikin gua heran, yang namanya hutang di sebagian PNS merupakan hal yang lumrah, walo gak semua sih kayak gitu. Kayak gua misalnya. Gua malah ngutangin orang. Padahal pendapatannya ya gak jauh beda. Sama-sama kecil dan bikin sesak nafas ngeliatnya (hiks!).

Ini terjadi ketika gua nongkrong di lantai 4 dan bertemu dengan para ‘makhluk’ PNS sejati. Maksudnya adalah para pegawai yang sebagian besar kerjanya cuma begini: dateng ngantor telat, kerja nggosip, pulang lebih cepat. Benar-benar ‘enak’ deh hidup mereka, kapan ya gua seperti mereka…(lo?). Nah, entah mengapa gua bisa terdampar bersama mereka, itu ceritanya lain. Intinya, gua cuma mampir doang dan akhirnya terseret cukup sukses ikut forum nggosip mereka. Asem!

“Mas, udah diurus belum Taspennya?” tanya seorang ibu, sebut aja bu PNS demi melindungi dia dari pihak debt collector.

“Wah, belum tuh, bu. Emangnya kantor gak ngurusin?”

“Ya ndaklah, sekarang apa-apa harus diurus sendiri. Enak lo mas kalo udah punya Taspen, udah bisa dipake.”

“Bisa dipake begimana?” tanya gua bingung. Bingung karena kan yang gua tau Taspen buat pensiun. Mosok udah bisa dipake sih?

“Yah ila, si mas ini gimana. Kan kalo udah diurus bisa buat minjem uang, mas,” kata bu PNS yang laen.

“Minjem uang gimana?” tanya gua semakin penasaran.

“Iya, kalo udah dapet Taspennya, tuh sertifikat Taspennya bisa dipake minjem duit ke BRI. Maksimal 50 juta lo…” imbuh ibu yang satunya lagi yang PNS juga dan lagi benar-benar gak ada kerjaan.

“Kan lumayan, Mas. 50 juta kan bisa beli macem-macem tuh. Bisa beli mobil, hape, laptop, cincin, giwang, malah bisa buat modal nikah,” tambah lagi suara curut ibu PNS yang laen lagi.

“Iya, mas. Makanya, segera deh diurus. Kan lumayan tuh.”

“Iya, mas, urus aja. Gampang kok, tinggal nyuruh Pak PNS (nama sambaran, bukan samaran) aja biar cepat selesai. Kasih aja 100ribu pasti beres.”

“Iya, mas. Biar saya yang ngurus deh.”

BLA…BLA…BLA…BLAAARRR!!! Rasanya pala gua mo pecah dengar ocehan mereka.

Itu baru satu contoh betapa hidup mereka itu penuh dengan hutang mengutang (dan kebetulan mereka semua pake kutang). Memangnya kalo bisa minjem 50 juta apa gak kepikir tuh nyicilnya gimana?? Bisa jadi tiap bulan gua harus nyicil pake duit gaji 1 bulan ditambah alat-alat dapur, kolor, dan jual diri. Gendheng.

Contoh yang laen adalah meminjam uang ke Bank dengan ngegadein SK pengangkatan. Well, asli gua juga baru tau ternyata tu SK bisa buat ngerampok Bank. Mekanismenya gua gak tau. Kalo di otak gua mungkin caranya begini; elo datang ke Bank, trus ngantri dengan tertib, jangan lupa ambil nomor undian, berdiri yang sopan, kalo orang di depan elo ngantri ada cewek cakep ajaklah kenalan, tanyain namanya siapa, tinggal dimana, nomor hpnya berapa…Oke, oke , kita singkat aja. Pas nyampe di depan kasir, trus elo tinggal bilang gini, “Mbak, tolong tuker SK ini ama duit dunk. Kalo bisa jangan 100ribuan semua, ada 50ribuan juga. Mungkin tambahin gopekan yang rada banyak buat nyawer entar malem.”

Modus operandi para PNS pengutang yang laen adalah dengan menodong PNS laen buat dipinjemin duit. Motif kayak gini ternyata udah sering terjadi. Dan hebatnya rata-rata para peminjam duit ini sangat pede untuk memberi bunga atas duit yang dipinjamkannya. Padahal bisa jadi mereka yang ikhlas meminjamkan duitnya itu gak pengen pake bunga. Gua salah satu korban ditagih duit buat diutangin. Meski gak banyak, mereka itu cukup nekad menarget hutangnya itu dengan bunga. Gila dah.

Yang pasti, mental mengutang itu sedikit banyak emang dipengaruhi oleh gaji dan tunjangan yang mungil sebagai PNS. Tapi kan ada cara lain yang bisa dipake daripada ngutang. Ngerampok misalnya. Ato yang sedikit lebih terhormat ya usaha kecil-kecilan. Opsi yang terakhir ini bisa dipake lo. Modalnya? Ya kan bisa ambil kredit di bank…

Ngutang lagi dah!

Filed under: pns, , , , , ,

16 Responses

  1. kishandono mengatakan:

    hutang ga papa lah, asal dibayar. jangan nunggu pembebasan hutang aja…

  2. nisaika mengatakan:

    kayaknya elu punya hutang ngasih gw oleh2, beliin buku, plus traktir makan deh… =P

  3. windi mengatakan:

    waah….setuju banget……(bukan setuju ngutang)

    makanya koperasi-koperasi di instansi pemerintah sering bagi-bagi Sisa Hasil Usaha yang lumayan besar……..ya karena banyak PNS yang ngutang.

    Tapi kebanyakan utangnya benar-benar buat hal yg perlu, misalnya buat biaya sekolah anak, buat beli motor, buat renovasi rumah yg mau ambruk, dsb.

    sesuai salah satu motto PNS : “gali lobang tutup lobang……”

  4. abdee_nagari mengatakan:

    kasi tips donk bos gimana caranya biar PNS g berhutang.

    padahal harus menghidupi anak, istri, selingkuhan, beli rumah, beli mobil, padahal masih PNS baru 3 Tahun.

    Thanks tipsnya (asal jangan ngasi tips korupsi yak!)

  5. Abdee mengatakan:

    sebenernya tergantung lingkungan juga. di tempatku, PNS yang tua-tua yang terbelit masalah utang. Dan setelah kutanya, memang sejak awal mereka jadi PNS memang udah biasa ngutang.

    So, kalo bisa jangan utang bank deh.

  6. agung mengatakan:

    amit-amit utang 50 juta, mo dibayar pake dengkul?? he…😀

  7. pnscantik mengatakan:

    ga semua pns doyan ngutang, contohnya saya😉
    klo lg tekor n mepet ya nodong adek ajah😛 he hee

  8. Kolonel Inf.Daryatmo mengatakan:

    Memang PNS itu penghabis duit negara termasuk si PNS Gila ini.

  9. lydia mengatakan:

    hahahahahah uyuuung lo diutangin berapa duit?
    eheem.. eheemm.. gw jg pernah kok mjd bank sementara, abis itu kapokkkk. klo ada yg mu pinjem suruh ke bank aja sono.

  10. pnsgila mengatakan:

    @kishandono,
    setuju, bos

    @nisaika,
    hmm..iya ya…kapan ya…P

    @windi,
    wah, dah pengalaman ya, mbak..

    @abdee_nagari,
    salah nanya, mas.

    @abdee
    lingkungan emang punya pengaruh kuat, gw setuju itu

    @agung,
    ada lo yg ngutang segitu..

    @pnscantik
    itu mah namanya pnsdurhaka, haha..

    @kolonel,
    ???

    @lydia,
    hehehe..iya, lyd. gw kena 2 jeti. masih kurang 1,4jeti lgi. Tape te…

  11. och4mil4n mengatakan:

    weks.. ortu ku banget tuh

    hahahaha

    Tetep ngutang ke bank, cuman diputerin duitnya lagi lewat usaha.
    Kecil2an sih, tapi bisa membayar kembali utangnya itu dan memberi keuntungan yang luar binasa.
    huehuehue.
    itu yang bikin aku demen ma calon PNS ku (hubby ku maksudne) wkwkwkwkwk.
    Ada jaminan modal klo mentok nanti.

  12. papabonbon mengatakan:

    weh weh weh, msak oom uyung baru tahu sih kalau SK bisa digadaikan … :p kalau sk pegawai swasta bisa ndak yah ..😀

  13. pramudyaputrautama mengatakan:

    Wah kalo saya mo nguntang, wah males banget, males mikirin utang🙂

  14. Jampang mengatakan:

    Ati2 kalo ngutang, banyak orang jaman sekarang sdh bukan ‘gali lobang tutup lobang’ tapi ‘gali lobang tutup jurang’, kalo hanya utk keperluan konsumtif mendingan nabung dulu.

  15. yessymuchtar mengatakan:

    hiiks…bacanya sedih..jangan ikutan banyak ngutang ya mas😛

  16. Inong mengatakan:

    bener ini.. malah ada PNS yang bisnis sampingannya emang ngutangin orang entah itu buat beli motor, barang2 elektronik, dll, sampe2 panggilannya jadi PNS (nama disamarkan) Leasing! ;p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: