KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Dinas Luar Bersama Wiranto Jadi-Jadian

Maksudnya gua bukan dinas luar bareng setan demit, tapi…ya ntar deh lu semua pada tau.

Oke, kali ini gua mau berbagi cerita soal perjalanan dines gua ke Malang, yah itu tu kota dimana gua…males deh gua ngejelasinnya, lu liat aja postingan sebelum ini (hehe..). Acara keberangkatan ke Malang dimulai dengan kedodolan salah seorang panitia yang dengan cueknya ‘hanya’ meng-email tiket pesawat Garuda tanpa konfirmasi lagi. Gini nih percakapan antara si tersangka panitia dengan bos gua.

Bos: *sedang nelepon si tersangka yang udah masuk ke ruang tunggu Garuda*

Tersangka Panitia Dodol (TPD): Halo, pak. Ada apa, pak?

Bos: Kok pembicara A blum nongol ya? Emang kamu kemarin udah ngasih tiketnya dia?

TPD: Udah, pak. Sudah saya kirim kok.

Bos: Lo kok, udah tinggal 15 menit gini dia blum nongol ya? Emangnya kamu ngasih langsung tiketnya?

TPD: Ehm…saya kirim via email, pak. Tiketnya saya scan trus saya kirim ke emailnya dia. Dan saya lupa ngonfirmasi lagi, pak…. *mulai terdengar suara jangkrik, krik krik…*

Bos: WOT? KIRIM LEWAT EMAIL??

Gua: *bengong sambil bawa gong*

Mampus.

Yah pantes aja, dan ternyata si pembicara A gak ngecek emailnya. Sempurna sudah. Akhirnya si pembicara tersebut diberangkatkan pada jam berikutnya dengan pesawat yang laen karena udah gak keburu lagi. Gimana dengan panitia super dodol ini? Gua ama si bos udah gak bisa ngomong lagi, udah kasian duluan karena sepanjang jalan kenangan dia minta maaf muluk.

Oke, kita lupakan kejadian konyol itu. Yang pasti perjalanan ke Malang kayak perjalanan mudik ke kampung. Dah lama banget gua gak ke kota Malang. Setelah mendarat di Bandara Abdurrahman Saleh, kita dijemput oleh beberapa mobil, mengingat yang ngintil ke Malang lumayan banyak, mirip pulang haji yang ngejemput satu kampung. Akhirnya kita pun konvoi keluar dari lingkungan bandara militer itu. Karena itu bandara militer, maka di beberapa pintu masuk dijaga ama militer. Nah, disinilah mengapa judul posting gua seperti itu. Begini ceritanya…

Pas mobil yang gua tumpangi ngelewati pos penjagaan, ada kejadian tak terduga. Entah mengapa militer yang ngejaga pos jaga itu tiba-tiba memberi hormat ke arah mobil gua. Asli gua benar-benar kaget banget, bos. Perasaan di dalam mobil gua gak ada perwira ato jenderal yang numpang mobil gua. Gua baru sadar setelah salah seorang teman kantor nyeletuk gini.

Teman kantor: Yah, pantes aja tadi penjaganya beri hormat ke kita, la wong yang duduk di depan ternyata ‘Pak Wiranto’, HAHAHA…

Hehehe…buset bener euy! Ternyata salah satu panitia (sebut aja Pak B) yang duduk di sebelah sopir tampangnya mirip banget ama Wiranto, plus dia pake baju dengan warna krem, warna Partai Hanura. Cocok deh! Hehehe…Jadi pengen nelepon Effendy Gozali, ada yang cocok neh jadi Wiranto bo’ong2an, hihihi…

Oke, lanjut lage. Ternyata romb0ngan haji, eh maksudnya rombongan kantor gua diarahkan untuk makan dulu sebelum masuk hotel. Tempat makan yang dimaksud adalah Rawon Buntut Nguling. WOW! Udah lama banget gak makan di sana. Walhasil gua pun makan dengan kalap satu mangkok besar rawon buntut. Kalo perlu ama mangkok2nya juga.

Tapi mungkin karena gua ngelanggar sabda Rasulullah yang mengatakan makanlah ketika lapar dan berhentilah sebelum kenyang, ketika nyampe hotel badan terasa remuk plus kekenyangan ampe eneg. Kepala terasa sakit, kayaknya tekanan darah gua naek drastis. Walhasil gua cuma bisa tepar di kasur hotel gak bisa ngapa2in. Kayaknya jantung gua terasa mpot-mpotan mao pecah. Huhuhu…T T

Mungkin segitu aja deh gua berkisah. Pas pulang pun kepala gua masih terasa sakit. Well, next time kayaknya gua perlu hati-hati memilih makanan, sepertinya kemarin itu gua abis nelen tulangnya rawon buntut deh…

Filed under: Uncategorized, , , , , ,

2 Responses

  1. sitijenang mengatakan:

    tekanan darah naek minum kelapa muda aja, bro.

  2. tya mengatakan:

    kalap demi rawon setan sih dimaapkan di mengerti sangat ko mas😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: