KisaH BeTe eN HePI SeORang PNS

Ikon

Just another my bad days, or a few my good days

Sakit? Ke PUSKESMAS!

Gua mau ngelempar pertanyaan simpel: Kapan ente terakhir kali berobat ke Puskesmas? Gua yakin banyak yang jawab ‘Wah, udah lupa tuh’, ato ada yang jawab ‘Dem! Puskesmas masih ada, Bos?’, ato jawabnya begini ‘Gak pernah dan gak mau pernah kesana’. Malah mungkin jawabnya begini ‘Sering kok, la kan gua punya lapak kantin di Puskesmas’ -__-#

Tapi gua jamin, sebagian besar dari elo-elo semua jarang ato malah gak pernah berobat ke Puskesmas. Gua aja yang secara finansial berada di level miskin pun jarang pernah ke Puskesmas. Entah karena gua ngerasa kurang elit dengan fasilitas Puskesmas ato lebih karena jaraknya yang rada jauh. Tapi yang pasti kalo gua sakit gua lebih suka ke klinik yang dekat rumah. Mungkin karena masalah efisiensi waktu aja kali ya.

Tapi kali ini mungkin Tuhan punya tujuan lain ke gua. Minggu yang lalu ketika asik-asiknya ber-weekend ria ama istri yang lagi hamil tua, tiba-tiba tangan kanan gua serasa disengat sesuatu. Tau-taunya aja langsung bengkak di siku. Walhasil tangan kanan gua tidak bisa digerakkan sama sekali, bahkan ditambah bonus kesakitan luar biasa.

Weekend gua pun berantakan dengan sukses.

Atas saran bokap nyokap, akhirnya gua pun berobat ke Puskesmas. Awalnya agak males juga ke sana, tapi setelah ortu gua itu ngomong kalo di sana pelayanannya memuaskan dan GRATIS, akhirnya gua pun berangkat (yup, saya memang suka barang gratisan :p ). Berhubung minggu Puskesmas tutup, akhirnya gua ke Puskesmasnya hari senin.

Dan memang benar, ternyata pelayanan di Puskesmas itu oke punya. Cukup dengan membayar uang administrasi 3 ribu rupiah, gua udah bisa berobat dengan gratis. Bahkan obat-obatannya pun gratis! Awalnya gua agak ragu ama obat-obatan yang dikasi ama Puskesmas, tapi ternyata dugaan gua salah. Buktinya, tangan gua dalam sehari sudah bisa digerakkan lagi setelah minum obat dari Puskesmas. Mantabs!

Kalopun ada sejumlah layanan yang mengharuskan kita membayar, itu pun dengan harga rata-rata yang amat sangat murah banget! Misalnya, mau ngebersihin karang gigi, cukup dikutip 10ribu. Tambal gigi, mulai dari yang harga 15 ribu hingga yang berharga 30 ribu. Dan itu tidak lebih dari 50 ribu. Harga-harga tersebut bisa 1/3 kali lebih murah dari klinik-klinik yang lain. Apalagi kalo ente punya Askes, wesss…bisa-bisa malah gak bayar sama sekali!

Masih ragu? Wajar karena selama ini persepsi kita tentang Puskesmas hanyalah tempat orang kampung dan orang miskin berobat. Takutnya kualitas layanan tidak sebaik di klinik 24 jam ato Rumah Sakit. Padahal kalo elo mau ke Rumah Sakit pun butuh rujukan dari Puskesmas, kalo masih bisa ditangani di Puskesmas, ngapain repot-repot ke Rumah Sakit.

Mungkin yang harus diperbaiki adalah masalah antrian, perlu diperbaiki lagi. Gua harus menunggu sejam lebih agar bisa dilayani, diperparah dengan tidak memadainya ruang tunggu. Ya maklum, namanya juga Puskesmas, tidak seberapa luas tempatnya, apalagi kalo lagi padat-padatnya pasien. Udah campur-campur deh yang sakit mencret ama yang sakit korengan. Tapi…menurut gua itu hanya masalah waktu. Toh pelayanannya juga lumayan prima dan tanggap. Ke depan, gua pengen nantinya Puskesmas sudah mampu memiliki layanan sekelas Rumah Sakit kecil, jadi masyarakat miskin dan kurang mampu bisa memperoleh layanan yang lebih oke lagi.

Semoga.

Filed under: rakyat

7 Responses

  1. kringetdingin mengatakan:

    Sy masih ke puskesmas kok, terutama kl butuh surat pengantar ke spesialis🙂
    Tapi puskesmas sekarang emang bagus2 kok… cuma harus membudayakan aja ke masyarakat kl berobat ke dokter lebih ampuh dibanding berobat ke dukun🙂

  2. Asop mengatakan:

    Oh, di puskesmas bisa nambal gigi ya?😮

  3. Guerizqi mengatakan:

    puskesmas itu temennya pus meong ya?😮

  4. mama-nya Kinan mengatakan:

    Hmmmmmmmm…puskesmas..jadi mengingat ingat…oh iya mau nikah kepuskesmas..ngurus surat surat untuk KUA dan gak bisa diwakilkan tes kehamilan segala…emang sih banyak kemajuan dari yang namanya puskesmas..tapi tetap aja nggak yakin bo’ secara tenaga medisnya juga pernah pengalaman dulu dipuskesmas kampungku nggak profesional masak bagian gigi tidak berdasarkan pendidikan..bukan yang berpendidikan basic dari gigi…terbukti waktu nyabut gigi…nggak sukses..kok bisa..jadi bikin trauma sampai sekarang ke dokter gigi..asliiiiiiiiii…!!! dan selidik punya selidik pas terakhir ke puskesmas untuk ngurus pernikahan itu ternyata si tukang cabut gigi palsu itu kok tiba tiba di administrasi…halah makin ngeri aku mengingat perbuatannya mencoba mencabut gigiku jaman SMA dulu..hiks.. Puskesmas oh puskesmas..hati hati mas obatnya dicek bener tuh…yang dikasih..jangan jangan antibitik dosis tinggi😀

  5. pnsgila mengatakan:

    @mboke kinan,
    Ya itulah akibat calon dokter yang mau PTT pengennya di kota ato deket2 kota, jd jgn salahkan kejadian kyk sampeyan terjadi, kekurangan dokter beneran. One case bukan berarti smuanya begitu kan? Soal obat, neh buktinya gw masih hidup😛

  6. surip mengatakan:

    gimana gak pengen deket kota? bisa liat nyang indah indah, kalo milih dihutan ntar lihatnya tarzan melulu…………. males ah..

  7. nuraeni mengatakan:

    pelayanan kesehatan sudah
    lumayan terkendali,,terimakasih pemerintah,,,
    apalagi ada bantuan berbentuk kartu JAMKESMAS untuk rakyat kecil..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Follow Twitter Gue DONK!

%d blogger menyukai ini: